Wednesday, December 12, 2007

Menapak jalan yang menjauh Tentukan arah yang kumau Tempatkan aku pada satu peristiwa Yang membuat hati lara Di dekat engkau, aku tenang Sendu matamu penuh tanya Misteri hidup akankah menghilang Dan bahagia di akhir cerita Cinta…. Tegarkan hatiku Tak mau sesuatu merenggut engkau Naluriku berkata, tak ingin terulang lagi Kehilangan cinta, hati bagai raga tak bernyawa Aku junjung petuahmu Cintai, dia yang mencintaiku Hatinya dulu berlayar, kini telah menepi Bukankah hidup kita akhirnya harus bahagia Untuh sahabatku... yang sedang menunggu cinta sejati nya datang... yang sedang ragu apakah ini pilihan hidupnya.. yang sedang bimbang dengan cita dan cinta nya... Kebahagiaan itu, tidak datang dengan sendirinya Kebahagiaan itu, harus dicari dan dinikmati Rasa bahagia itu tidak berasal dari luar diri Tapi dari dalam hati Sperti apapun indahnya hidupmu, Hanya akan terasa biru, jika kamu tak bisa menikmatinya Tapi bila hidupmu biasa2 saja Namun kamu bisa mensyukuri nya Akan terasa lebih nikmat Apalagi jika kamu masih bisa memilih.... diantara kebingunganmu

Do (s) & Don't (s) Pregnancy

Baca2 di blog nya beberapa orang yang sedang hamil, ada intisarinya loh:) 

Mari ber-andai2... buat lucu2an niyyy:p Kalau aku menjadi suami, dan istriku sedang hamil…. 

10 DOs : 
1. Mijitin dia tiap malem….. walaupun mungkin tidak mengurangi rasa sakit di tubuhnya 
2. Mengatakan dia tetap cantik, sperti apapun keadaan tubuhnya 
3. Melayani nya seperti dulu dia melayaniku sebelum dia hamil.. misalnya mengambilkan minum, bahkan membuatkannya susu 
4. Menjaga emosi nya baik2, bukannya dia yang harus menjaga emosiku 
5. Mengurus diriku sendiri dan mengurusnya.. misalnya bangun lebih pagi setiap hari lebih dahulu, baru membangunkannya 
6. Meyakinkannya bahwa seperti apapun kondisi fisiknya sehabis melahirkan, aku akan tetap mencintainya apa adanya 
7. Membuatnya nyaman, dalam kondisi apapun 
8. Memaklumi tindak tanduk aneh nya dan berusaha mengerti, walaupun mungkin membuatku kurang nyaman 
9. Membicarakan banyak hal yang disukainya 
10. Menemaninya nonton film komedi, walaupun aku tak terlalu suka 

10 DON’Ts : 
1. Minta dipijitin tiap malem…. 
2. Mengatakan betapa banyak lipatan di lehernya 
3. Meminta tolong dibuatkan minuman, mengambilkan vitaminku 
4. Meluapkan emosiku, sehingga membuatnya harus meredakannya 
5. Dia harus bangun lebih pagi dariku, menyiapkan sarapan, baru membangunkanku 
6. Memberikan nya batas waktu untuk kembali langsing, seperti sebelum melahirkan 
7. Membuat diriku sendiri nyaman 
8. Apa yang dilakukannya, hal terpenting adalah kenyamanan diriku! 
9. Membicarakan hal2 yang kusukai 
10. Dia harus menemaniku nonton film action kesukaanku. Walaupun katanya berdampak kurang baik, toh itu hanya film, tak usah dianggap serius. 

Klo elo lagi hamil dan suami lo banyak melakukan DON’Ts, jitakkin aja, dan banyak2 berdoa yah, naaaakkk!! Huehehehe:p Tapi intinya, yang gue tangkep dari blog2 itu, mo seberapa berat kehamilan itu, entah karna fisik yang berubah, emosi2 yang tumpang tindih, atau perilaku orang2 di sekitar lo, kehamilan itu tetep karunia yang tak ternilai:)

Tuesday, October 30, 2007

PELAJARAN tentang HIDUP

Hidup itu, seperti cuaca Ada naik turunnya 
Kadang kita di atas, tak jarang ada di bawah 
 Ketika kita ada di atas, 
Tersenyum boleh-boleh saja 
Supaya kamu bisa menghargai dirimu sendiri 
Menyadari kalau kamu mampu 
Tapi jangan pernah lupa untuk melihat ke bawah 
Agar kakimu tetap menapak di bumi 
 Ketika kamu ada di bawah, Bersedih dipersilakan 
Tapi jangan terlalu lama 
Agar kamu masih punya waktu untuk bangkit 
 Karena hidup itu... tidak lain tidak bukan adalah angin 
Terus berlalu tanpa pernah berhenti 
Jangan sia2kan waktumu 
Untuk menjadi terlalu puas pada dirimu sendiri 
Atau justru terlalu lama berdiam 
Untuk menyesali keadaan 
 Pergunakan waktu ini, sebaik-baik nya 
Karna hidup ini, cuma satu kali 
Singkat dan takkan terulang 
Terus berusaha dan berdoa 
Bukan untuk menjadi nomor satu 
Tidak harus berada di puncak dunia 
Tapi lebih ke memberikan yang terbaik yang kau bisa 
Berusaha sekuatnya.. supaya bisa menghasilkan sesuatu! 
Bukan untuk menyenangkan orang lain 
Bukan juga untuk menyaingi orang lain 
Tapi untuk dirimu sendiri.. dan untuk Tuhanmu:) 
Mungkin gue ada di bawah saat ini... merasa tidak bisa memberikan yang terbaik
Tapi hidup ini adalah tentang memilih. 
Dan gue tidak pernah menyesal dengan pilihan gue 
Walaupun awalnya kuatir, 
Gue tidak mau peduli lagi apa kata orang 
Tapi gue janji, gue pasti bakal naik ke atas lagi 
Walaupun harus diawali dari langkah nol 
Dan harus dengan merangkak.... 
Gue pasti sampe di puncak lagi:) 


Tuhan memberikanmu situasi buruk, supaya kamu bisa menghargai situasi baik 
Tuhan memberikanmu hujan, supaya kamu bisa melihat indahnya pelangi 
Tuhan memberikanmu awan, supaya kamu bisa merasakan indahnya langit.. 
dan meresapi warna biru nya 


Tuhan, terima kasih:)

Untuk beberapa temanku yang lagi ngerasa ga puas sama dirinya sendiri.. yang lagi sedih karna dibanding2in sama orang laen yang lebih pinter, untuk sahabatku yang lagi ada di “bawah”.. dan untuk diriku sendiri… ayooooo tetep smangat yaaaaa!!! Buktiin kalo Tuhan ga percuma udah menciptakanmu!

MENJADI PINTAR

Menjadi pintar itu, bisa dengan berbagai cara. Salah satu cara yang terjadi di tempat kerja gue adalah.. dengan belajar scara sembunyi2. Knapa sembunyi2? Hmmm jadi begini critanya.
Ada seorang temen gue yang lucu banget.. critanya ngumpet2 blajar sesuatu. Padahal gue pernah bilang sama dia.. ”klo ada training tentang ______, kasih tau gue yah. Gue mo ikutan juga.”
Intinya, gue minta diajak klo ada training atau pelajaran soal sesuatu hal itu. Tapi yang terjadi adalah... dia blajar sendiri, ”agak” sembunyi2. Dan sperti biasa, tanpa bermaksud mencari tau, ketauan sama gue, dongggg... hihihi... (asliiii, gue ga berusaha cari2 tau koookkk:p). Semua serba kebetulan. Tuhan emang baik.. jadi gue kan bisa cari pelajaran soal itu sendiri, tanpa harus nungguin bintang yang tak kunjung jatuh dari langit:) Cara lain dengan menjadi pintar adalah... dengan ngajarin orang laen. Jauh banget yah, dengan cara yang pertama tadi?
Cara kedua ini, gue temuin di sahabat gue juga.
Dia bilang gini, “Dengan ngajarin orang laen, lo akan jadi makin pinter. Soalnya klo ngajarin orang, scara ga langsung, elo akan ngulang2 ilmu itu, jadi lo akan makin inget. Plus... lo bisa minta dia bantuin lo, klo dia udah bisa. Itu kan bisa ringanin kerjaan lo... Lagian klo lo bagi ilmu lo, orang ga akan segen bagi ilmu juga ke elo.” (kcuali klo itu adalah orang yang ga tau diri, ga mo bales budi!) Hm.... singkat, tapi membuat gue berpikir. Kedua cara tadi, beda banget ya? Sama2 berusaha membuat diri lebih pinter. Tapi yang pertama, cara nya lebih “ga asik”. Mo pinter sendiri, padahal jelas2 orang laen juga butuh ilmunya.
Klo elo... cara mana yang bakal lo pilih?

Monday, October 22, 2007

BEST FRIENDS

BEST FRIENDS ??? What does “best friends” mean to you? Baru2 ini, ada kesalah pahaman terjadi sama beberapa sahabat gue. Benernya siy, bukan cerita baru. Akar masalah udah ada sejak lama. Masalahnya adalah karna sejak merit, gue ga pernah bisa ikutan pergi sama beberapa sahabat gue. Padahal dulu, sepulang kantor, kita sering pergi bareng, sekedar mam atau shopping bareng, atau crita2 aja. Tapi skarang, mereka kerap pergi tanpa gue.

Emangnya knapa Yan, lo ga mau pergi sama mereka lagi? Bukannya gue ga mau.. sumpah, deh. I miss them too, and miss the times we had shared together. Tapi masalahnya.. they often go after office hours in the weekdays. Sdangkan kondisi gue, lo tau ndiri. Pertama, sejak hamil kan gue ga bawa mobil lagi ke kantor… trus gue mo pulang sama siapa? Alex klo pulang kerja malem, masa mo gue suruh jemput lagi ke Gading? Dari Sudirman kan jauh.... Blom lagi macetnya itu, yang kadang bisa ngabisin 1.5 – 2 jem di jalan, gue ksian sama dia. Trus klo dia pulang kantor jem 9, masa gue mo ampe jem 10 nungguin di mall? Jalan2 dikit aja udah bengkak. Bisa2 kaki gue jadi bengkak segede tempat sampah:p Atau mo minta nyokap jemput di mall? Wah itu mah lebih ga mungkin lagi:)

Kedua, tau dong.. keadaan gue sejak hamil. Emang ga separah di awal, waktu kehamilan gue bermasalah. Skarang keadaan gue much better, tapi tetep aja. Udah bagus gue masih bisa ngantor dari pagi sampe malem. Udah bagus gue ga harus bed rest lagi. Klo harus pergi2 malem lagi abis ngantor, mana gue kuat? Ini aja, sampe rumah gue paling tinggal beres2, trus tepar deh kecapekan (dasar males lo, Yan:p) Benernya, mereka emang pernah ngajakin pergi pas weekend siy.. tapi entah knapa, gue slalu ga bisa. Pas kbtulan ada acara kluarga, pas Oma gue ulang taun, atau pas gue lagi sakit. Selalu tidak tepat emang.. tapi itu juga bukan maunya gue, hiks... the time always wrong..
”Elo berubah, sejak merit. Ga punya waktu buat kita lagi.” Yes, I am. Gue emang berubah. Tepatnya bukan sejak merit, tapi sejak hamil (sama aja yah.. wong langsung hamil kok, huehehe:p). Tapi gue emang harus berubah, karna situasi gue udah berbeda.

Kondisi gue kurang baik, cepet capek, sempet kluar flek (dan berbagai masalah lainnya), yang menyebabkan energi gue juga merosot. Ada banyak aktifitas yang dulu sering gue lakukan, skarang ga bisa gue lakukan lagi.
Tapi gue tidak pernah menyesali kehamilan gue. Being pregnant is the most incredible gift. Kehamilan gue adalah prioritas utama gue. Inget AZCUM?

Kita udah bertemen 12 taun lebih. Pas kuliah masih agak sering ktemu, gitu juga pas kerja. Tapi lama2 satu per satu personilnya pada merit dan punya anak, kita jadi jarang ktemu. Terutama gue, untuk skarang2 ini. Tiap kali mereka pergi malem, gue ga pernah ikut SAMA SEKALI. Dan mereka ngerti alesan gue. Jadi klo mereka mau pergi malem, udah tau dengan konsekuensi gue ga ikutan, and they dont mind at all.
Kalo mereka pengen gue ikut, biasanya ngejadwalin pergi siang.. itu pun gue jarang ikut juga:p
Tapi untungnya, mereka ga pernah menghakimi gue. Ga pernah.... (atau gue dihakimi, tapi gue ga tau ya, huehehe:p). Anggota AZCUM ada 12 orang, dan the only way we communicate is by email. Kita email2 hampir tiap hari, bisa crita macem2, bisa curhat apa aja. Tanpa pernah mereka marah sama gue, gara2 gue ga pernah bisa ikutan pergi.
”Mungkin kita emang ga penting buat lo. Kita hanya beberapa orang dari sekian banyak temen2 lo. Tapi lo penting buat kita.” Maca ciy, gue penting buat kalian? Apa kalian inget ulang taun gue? Huehehehe.. *kidding*. Walopun udah tersebar kemana2, AZCUM aja inget lohhh, ulang taun gue, huehehe.. (Dian, ga boleh banding2in orang!).
You guys are important for me, too. Malah pas koko gue merit kmaren, cuma kalian yang gue undang. Dan jangan kira gue ga pernah berusaha untuk tetep deket sama kalian. Coba inget2, gue pernah email kalian, tapi apa kalian bales? Gue pernah ngajakin lunch bareng, tapi apa kalian bisa? Gue udah bilang gue ga bisa pergi malem, dan gue coba cari solusi nya dengan lunch bareng.. tapi waktu spertinya blom berjodoh.
Kalian udah tau gue ga bisa pergi malem, tapi tetep ngajakin pergi malem terus, dan kesel klo gue ga bisa ikutan… tanpa berpikir solusi lain? Itu mah sampe jaman jebot juga, gue ga akan bisa ikutan pergi:) Gue udah coba berkomunikasi dengan kalian dengan cara lain, tapi klo itu tidak efektif, apa itu semua salah gue?

Gue pernah ngajakin kalian kumpul pas liburan, dan kalian udah setuju. Tapi ketika tanggal janjian ktemu dimajuin, dan gue masih diluar kota, knapa gue lagi yang disalahin? Bukannya gue udah pernah bilang, gue mo kluar kota.. dan kita udah sepakat untuk ktemu di hari terakhir liburan? Apa kalian pernah coba ngertiin gue? Klo untuk jalan pun skarang, gue susah? Apa kalian mo ngerti, pinggang gue slalu ngilu, kaki gue slalu kram, klo dibuat jalan? (Tapi pinggang ngilu & kaki kram itu, adalah pengalaman indah tersendiri buat gue :p) Apa kalian pernah mo denger alesan gue? Biasanya klo kalian ngajak pergi dan gue bilang ”ga bisa”, biasanya kalian langsung bilang ”udah pasti ga bisa lah dia”, huehehe.... yaaahhh percuma dong gue mo jelasin apa, coba:p Mending gue diem aja:) The problem is… its always me. Mau apapun alesan gue, mo sperti apapun kondisi gue, klo gue ga bisa ktemuan, pasti gue yang salah. Awal2 gue masih berusaha bilang.. tapi lately, gue udah males. Capek, dan akan bikin kesel juga pada akhirnya. Karna lagi2 ktemuannya malem2, dimana gue ga bisa. So klo mereka ngajak pergi malem, gue diem aja. Daripada klo gue kluarin alesan yang sama, pasti akan disindir2 lagi. Mungkin persepsi kita tentang “temen baik” emang berbeda. Menurut gue, “temen baik” adalah orang yang bisa dijadikan tempat untuk berbagi. Bukan menghakimi, tapi mengerti. “Temen baik” tidak dilihat dari seberapa sering elo menghabiskan waktu bersamanya, tapi dari seberapa siap elo menolong dia klo ada kesulitan. Begitu pun sebaliknya. “Temen baik” tidak dilihat dari kuantitas lama peremanan, tapi dari kualitasnya. “Temen baik” tidak suka saling membicarakan dan kasak-kusuk di belakang, tapi mau saling mendengarkan. ”Temen baik” tidak harus sering2 ktemu untuk bertukar crita, tapi mencoba cara lain untuk berkomunikasi. Mencoba mencari solusi, atas setiap permasalahan yang dihadapi. But still, gue tetep menganggap mereka temen baik gue. Banyak waktu yang udah diabisin bareng2. Banyak crita yang udah dibagi sama2. Gue sangat menghargai apa yang pernah mereka lakukan buat gue. Mereka sangat berarti buat gue. They were there, in my darkest time.

Sori ya, klo gue mungkin bukan temen yang baik. Gue juga udah introspeksi dan coba ngerti, apa yang bikin mereka kesel. Walopun akal sehat gue masih susah trima, tapi gue juga pengen bisa ngertiin mereka, ga cuma menghakimi doang kaya skarang:p (Ngaca dong, Yan…)
Walopun gue udah usaha sabar2 & diem aja, tapi ada saatnya emosi gue naek juga (inget2 lagi hamil, ga boleh emosian:p), tapi pada akhirnya, gue coba inget2 hal2 menyenangkan yang dulu pernah gue laluin sama2 mereka. And deep inside my heart, they’re still my best friend. Jadi gue akan bertindak biasa2 aja, sperti ga ada apa2. Gue akan sperti Dian yang biasa, yang cuek dan tidak terlalu peduli dengan hal2 salah paham kecil.
Sedangkan gue, mo dianggep temen atau bukan, itu ada di tangan mereka.

Wednesday, October 17, 2007

THIRD HONEYMOON

THIRD HONEYMOON (Jogja – Baturaden – Cirebon, 12 – 15 Oct 2007) (Huaaaa, honeymoon lagi? Sumpeh lo?) Huehehehe.. not exactly like that kok… Kali ini jalan2nya rame2 sama kluarga.. tapi teteup aja, ada waktu2 dihabisin berdua.

Jogja

Perjalanan panjang ke Jogja dimulai hari Jumat dinihari (jem 1 pagi..). Awal2nya lancar, tapi nyampe di tol Kanci, gubrakssss... macet bangettttt! Berhubung kebelet pipis, jadi beberapa kali stop untuk pipis. Pipisnya pun antri sampe Bandung *hiperbola*. Pokoknya pipis dimanapun jadi deh.. dari mulai resto yang buka sampe tengah malem, pom bensin, sampe resto kecil yang rame nya stengah mati:p
Nyampe di Jogja, jem 11 malem (asli, di jalan 22 jem!!!), langsung ke hotel Grand Mercure. Hotelnya bagus, paduan antara modern & tradisional. Banyak ukiran2 kayu klasik yang asli top banget. Ada meja ukir kayu 3 dimensi, sampe foto2 tempoe doeloe dipajang di dinding. Pelayanan ramah & memuaskan, makan pagi nya lumayan oke (ini siy benernya yang paling penting:p), hotelnya juga bagus & asri.
Sabtu pagi, abis breakfast, jalan2 ke candi2. Thank God, jalanan sepi. Jadi bisa jalan2 santai sambil liat kota Jogja. Pertama ke Mendut, trus ke Borobudur. Nyampe Borobudur, yakin seyakin2nya gue ga akan bisa naek ke atas sampe puncak dengan perut gendut gue ini, huehehe:p So gue dengan tau dirinya, masuk ke salah satu hotel aja dan nunggu di kafe nya. Dari kafe itu, kita bisa liat candi dari deket.. seneng deh:) Thank God, gue udah pernah naik sampe ke puncak.. klo ga, pasti gue bakal penasaran setengah mati.
Dari sana, mam di Mbok Berek (katanya siy, Mbok Berek yang pertama kali berdiri di Jogja), trus ke Prambanan. Lucu yah di Prambanan.. ada sekelompok candi2 antik di sekitarnya. Jadi inget crita soal Roro Jonggrang.... (inget ga.. critanya soal pengagum nya yang dikasih syarat membuat 1000 candi, dan harus kelar sblom ayam berkokok.... masih sisa 1 candi, tapi ayam sudah berkokok...) Dari sana, ketika yang laen masih mo blanja ke Pasar Bringharjo, gue mending bobo siang aja do hotel. Masalahnya, pegel2 akibat macet kmaren blom ilang, bo.... Jadi deh gue & Alex balik ke hotel & bobo disana sampe sore:p
Pas bangun, yang blanja ternyata dah pada pulang, udah pada brenang juga.. gila yah, sgitu kebo nya gue, sampe ga sadar orang2 udah pada pulang & balik brenang:p. Trus nyari makan malem.. puter punya puter, nanya orang hotel, dimana seafood yang enak.. kita nyampe ke suatu resto yang namanya Pari-Pari. Tempatnya bagus banget (kaya di Bali.. jadi inget first honeymoon, huehehe:p), nuansa kayu & banyak lampu2 natal gitu, remang2 tapi cozy. Udah gitu, kita dapet tempat lumayan bagus, di tengah2 gitu, jadi harus lewatin batu2 dulu. Makanannya juga enak... udang, kepiting, kangkung, ikan bakar, nyam nyam... slruuupppp! Abis mam, balik ke hotel.. sempet jalan2 liat suasana hotel, trus bobo lagi:p 




Baturaden
Minggu pagi, abis breakfast, muter2 bentar nyari oleh2. Trus jalan ke Baturaden. Jalan menuju kesana, wah.. klo liat kanan-kiri lo, hamparan rumput hijau membentang sepanjang jalan. Asri banget deh.. ada sawah, pohon2 kelapa, asli, something you will not find in Jakarta, or even Bandung sekalipun. Rumah2 kayu, pohon2 tinggi, sementara di belakang sana pesona gunung dan awan membekas lembut. So inspiring! Sore2, nyampe di Baturaden. Hotelnya lumayan oke (walopun tidak sebagus yang di Jogja). Suasananya lebih pegunungan gitu.. so udara lebih sejuk, dingin:) Sayangnya, ga dapet room yang menghadap gunung atau bukit. Abis itu turun mam di restoran Pringsewu, ternyata sama dengan resto yang kita temui pas perjalanan ke Jogja (mungkin salah satu cabangnya?), salah satu tempat kita numpang pipis:p

Cirebon
Pagi2 abis breakfast di hotel, kita lanjut jalan lagi, kali ini ke Cirebon. Bener2 beruntung, jalan ga macet. Tapi sayangnya, banyak resto tutup, soalnya masih pada libur lebaran. Abis mampir beli oleh2 di Brebes, tancep gas menuju Cirebon. Mampir2 ke rumah sodara2nya Mama (disuguhin rempeyek yang enak banget.. beda banget ama klo beli.. ini asli bikinin sendiri! Hebat yah:p Orang yang tinggal di daerah tuh biasanya jauh lebih keeluargaan daripada orang2 kota. Jadi inget waktu live-in dulu di Cimahi... dan gaul2 sama ibu2 pengajian di Bekasi... bener2 rasanya dianggep anak sama mereka.. (Cuma ga tahan aja sama kamar mandinya, huehehehe *kidding* :p) Sekali lagi beruntung, soalnya jalan pulang ke Jakarta ga macet. Mungkin karna baru hari Senen yah.. coba tunda 1-2 hari lagi, udah kaya pepes di jalan tol kayanya:p Finally we’re home again... walopun capek, pegel2 dan pusing mikirin kotornya rumah, teteuuppp jalan2 asik banget. But still, menurut gue, rumah tetep yang paling enaakkkk :)
My hubby, makasih untuk jalan2nya, ya? Makasih juga untuk sabar nemenin ibu dengan perut ndut yang jalannya lama, huehehe:)
Tuhan, makasih untuk liburan yang indah ini, ya? Makasih untuk berkat Mu... untuk alam yang indah, untuk matahari, untuk makanan yang kami santap, untuk kesempatan menikmati semuanya.

Aku termenung di bawah mentari
Di antara megahnya alam ini
Menikmati indahnya kasihMu
Kurasakan damainya hatiku
SabdaMu bagai air yang mengalir
Basahi panas terik di hatiku
Menerangi semua jalanku
Kurasakan tentramnya hatiku
Jangan biarkan damai ini pergi
Jangan biarkan semuanya berlalu
Hanya padaMu Tuhan, tempatku berteduh
Dari semua kepalsuan dunia
Bilaku jauh dari diriMu
Akan kutempuh semua perjalanan
Agar selalu ada dekatMu
Biar kurasakan lembutnya kasihMu

ARSENAL : THE GREATEST TEAM EVER!

Siapa yang ga resah waktu Arsenal ditinggal kapten tim nya, hijrah ke Real Madrid?
Kapten tim yang walopun emosian dan suka marah2, tapi membela tim nya setulus hati… akhirnya harus pergi memenuhi panggilan jiwanya. Siapa yang ga panik.. ketika Thierry Henry, kapten tim selanjutnya, juga pergi ke Barcelona? Padahal semua orang tau, dengan kehadiran striker yang super produktif itu, Arsenal tak meraih satu gelar juara pun? Apalagi klo ditinggal salah seorang pemain terbaiknya? Blom cukup juga cobaan yang dihadapi… Frederick Ljungberg, pemain inovatif yang lincah itu juga pergi. Gilaaaa.. lantas, siapa yang bertahan… Apa mereka lupa.. sblom di Arsenal, mereka bukan siapa2? Mereka hanya seorang pemain bola biasa.. yang lantas diasah secara fisik dan mental, oleh Arsene Wenger.


Idealisme dan uang, memang sering tak sejalan. Uang bisa membuat mata bersinar, tapi idealisme bisa membuat hati terang. Walopun berat, tapi 3 pemain bintang itu memilih pergi, demi uang dan ketenaran.
Cemooh pun berdatangan. Celaan tak dapat dihindari. Semua orang, bahkan fans Arsenal pun, tak yakin lagi dengan kemampuan tim mereka. Semua mengeluh dan meledek Arsene Wenger The Coach… “Goblok lo.. kenapa ga mempertahankan Henry? Bisa apa lo tanpa dia?” “Ini cuma masalah uang kan? Knapa ga naikkin aja gajinya, biar ga pindah ke klub lain?” “Beli aja pemaen2 bintang yang lagi top2nya skarang…” ”Dengan pemain2 yang tersisa skarang, lo mo jadi klub macam apa?” Wenger, si keras hati, tetap dengan gigih dengan pendiriannya.

Tetap dengan ciri khas Arsenal... tidak membeli pemain bintang, tapi membeli pemain muda calon bintang. Tetap dengan gaya nya, tidak pernah menahan siapapun yang sudah tidak mau lagi bertahan. ”Just go..if you wanna go,” begitu katanya pada pemain2nya yang sudah ditawar klub lain. Pergilah, percuma klo hati kamu sudah tak ada disini. Percuma mempertahankan mu, apabila yang jadi prioritas nomor satu sudah bukan tim ini, tapi uang. Dan akhirnya... mereka pun pergi. Lagi2, celaan semakin bertambah. Belum lagi datang cobaan lain... Di tengah porak poranda tim nya menghadapi musim baru, dan ketidakjelasan budget yang bisa dibelanjakan musim depan, berbagai tawaran untuk melatih tim lain, datang ke Wenger. Tapi Arsene Wenger tetap disitu. Berdiri di depan tim nya. Melindungi anak2nya. Tidak mempedulikan tawaran yang datang, walopun jelas2 jauh lebih menggiurkan. Thats whats leaders should do. Berdiri teguh di tempatnya, walopun angin dari kanan dan kiri berusaha menjungkalkan. Tetap membela anak2nya, apapun yang terjadi. Memberi semangat kepada pemain2 mudanya, bahwa mereka bisa. Integritas, loyalitas dan harga diri, itu jauh lebih penting, daripada sekedar materi. “Di awal musim, saya mengatakan bahwa kami akan membuat kejutan. Tapi semua orang menertawakan saya. Kini setelah sebagian musim berjalan dan mereka melihat kami ada di puncak, semua tiba2 berbalik mengatakan bahwa Arsenal adalah tim yang hebat.” Itu kata The Percy, Van Persie. Tim yang hebat terdiri dari seorang pemimpin yang hebat dan sekumpulan anggota tim yang juga hebat. Pemimpin yang hebat, selalu yakin dan percaya pada anak buahnya. Itu yang membuat anggota tim nya hebat, sebab mereka yakin pada dirinya sendiri.

Jangan terlalu yakin, itu yang membuat mereka tetap waspada. Wenger tetap setia melatih Arsenal, walopun tim itu compang-camping ditinggalkan pemain2 bintangnya. Dengan kemampuan profesornya, ia meramu tim baru, yang sebagian besar (lagi2) terdiri dari pemain muda. Flamini, Adebayor, The Percy… dengan Taure yang lebih senior, sbagai kapten tim nya. Buktinya? Arsenal kini kokoh di puncak klasemen sementara. (Duhhhh.. jangan tinggi hati ya.. nanti terjungkal…) Ayo kita sama2 berkaca… Apakah kita sperti Viera dan Ljungberg, yang pergi di saat tim mereka membutuhkan? Ataukah sperti si The Genius Henry, yang walopun sudah pergi dan bermain di tempat lain, namun hatinya masih tetap tertinggal di Arsenal? Apa yang mereka kejar, selain uang? Sperti The Percy, yang tetap membela tim nya stngah mati, di tengah cercaan dan cemooh smua orang? Apakah kita sperti Arsene Wenger yang slalu berdiri di depan tim nya, menjaga, melindungi anak2nya, menguatkan mental mereka, walopun kenyataan tampak lebih buruk dari yang sebenarnya? Ayo kita melihat ke tim kita masing2… Sperti apakah tim kita, kalo ditinggal oleh pemain bintangnya? Lari kocar-kacir sperti anak ayam kehilangan induk? Panik dan bingung, lalu lepas tangan? Atau bahkan.. ikut pergi, meninggalkan tim kita? Atau sebaliknya.. tetap percaya dan yakin dengan anggota tim yang tersisa? Dan membuat strategi baru sambil membuat senjata ampuh untuk menekan lawan? Rasa2nya, kita perlu blajar banyak dari sebuah tim sepak bola.. ya iyalaaahhhh, ARSENAL gitu lohhhh!!!! *makin cinta mode*
CINTA tak BERSYARAT 


Tak ada sedikit pun sesal ku 
Tlah bertahan dengan setia ku 
Walau di akhir jalan, ku harus melepaskan dirimu 
Ternyata tak mampu kau melihat 
Dalamnya cintaku yang hebat 
Hingga ada alasan bagimu tuk tinggalkan setiamu 
Demi nama cinta 
Telah kupersembahkan hatiku hanya untukmu 
Telah kujaga kejujuran dalam setiap napasku 
Karna demi cinta 
Telah kurelakan kecewaku atas ingkarmu 
Sebab kumengerti cinta itu tak mesti memiliki 
 Andai saja bisa kau pahami 
Layaknya arti kasih sejati 
Karna cinta yang sungguh, tiada akan pernah mungkin bersyarat 


Untuk sahabatku.. yang tanpa putus asa, tetap dengan keteguhan hatinya.. Mencintai seseorang dengan gigih... Mengharapkan seseorang tanpa balas... Mengasihi seseorang tanpa syarat... Seperti hidup dan mati... Ada saat berusaha menggenggam, ada saat harus melepaskan.. Ada saat singgah, ada saat untuk melanjutkan perjalanan.. Ada saat berteduh, ada saat bangkit.. Seperti saat hujan petir.. keesokan hari, pelangi akan terlihat .... mungkin sudah tiba saatnya untuk kembali melangkah.. 
Sobat, doa ini untukmu

Thursday, October 11, 2007

SECOND HONEYMOON : Bandung, Oct 6-7 2007 


Huaaaa.. akhirnya honeymoon lagi :) 
Rencana nya jalan jem 6 pagi, buyar deh.. huehehe, gara2 jem 6 justru baru bangun :p 
Thank God, Bandung sama skali ga macet.. jalanan lancar, tanpa hambatan. Rencana ke kawah putih pagi2 terpaksa batal, karna udah terlanjur siang, dan kita udah laper. Jadi akhirnya ke Rumah Strawberry untuk mam. Mesen chickhen gordon blue and sosis plus unik pernik kaya french fries & salad2 gitu, plus juice strawberry dong pastiiii.. nyam nyam. Tempatnya bagusss, sejuk, tenang, cocok buat pacaran deh:) 
Tenang dan rimbun banget, terutama karna kita termasuk tamu pertama mereka (secara mereka baru buka jem 10 dan kita nyampe sana jem 10 lewat 5 menit :p). Duduk lesehan di bale2 kayu gitu, trus pake musik Sofia Lakgreen lagi.. gimana ga asik coba :p Abis itu kita jalan2 bentar ke FO. Ga beli apa2, karna ga ada yang bagus2 amat juga. Dan berhubung ada yang bawa genderang di perut, jadi ga bisa lama2, soalnya pegel :p 






Jadi trus cek in di hotel, dan bobo siang!!! Yah maklum, namanya juga lagi hamil, bawaannya nagntuk mulu *alesan*. Bangun bobo & santai2, mandi, trus ke The Valley. Wahhh.. jauh lebih bagus daripada terakhir kali gue kesana. (Kapan ya terakhir kali kesana.. 2 taun lalu, ya ?). Untungnya kita dateng pas waktunya. Telat 30 menit aja, udah rame banget dan pastinya ga dapet duduk diluar. Nice atmosphere, great view, and beautiful partner, huehehe… Makanannya lumayan enak, pelayan2nya well trained, dan resto tertata rapi & bersih. Boleh niy kapan2 cobain hotelnya The Valley :p Balik dari The Valley, kita ke Ci-Walk. Awalnya sekedar mo tau aja siy.. tapi trus nyampe sana, tertarik buat nonton. Gila ya, ABG-ABG disana tuh pada dressed up semua! Gue jadi ngrasa jadi cewek dusun darimana gitu.. walopun tetep sok PD dengan perut buncitku, huehehe:p 


Kita nonton Hating Alison Ashley (ABG banget yahhhh…), trus nongkrong di Starbucks. Remembering the old times when God gave us second change. 


Inget waktu kita pertama kali ktemu lagi setelah 8 taun ga ktemu. Inget waktu pertama kali kita pacaran, hihihi… inget huru-hara persiapan wedding.. inget waktu kita mengucap janji nikah di altar.. huhuhu.. dan inget betapa Tuhan sangat baik sama kita, dengan memberikan semua hal baik, terutama mukjijat kecil yang skarang sedang bertumbuh. 


Besok paginya, rencana subuh2 ke kawah putih juga batal lagi, huehehe.. soalnya pas bangun masih ngantuk2 gitu. Jadi akhirnya breakfast di hotel, trus baru jalan ke Kawah Putih jem 7. Ga sia2 deh menempuh perjalanan jauh kesana.. asli bagus bangeeeettttt!!! Kawahnya warna ijo muda keputihan, nuansa lembut banget, dan udaranya sejuk:) 
Bau belerang sangat kental, tapi justru itu yang jadi cirri khasnya. Ada pasangan yang lagi foto prewedd disana… huaaaa, jadi mau foto2 lagiii! :p Ada fotografer yang mo meng-abadikan pasca wedd kita ga, ya???? *Ada siyyy, tapi perut lo itu gimana?? Banci kamera amat siyyy!* 


.. kawah putih ..


Dari kawah putih, kita ke hotel utk cek out, trus mam di Dago. Soalnya ada yang ngidam ikan goreng & nasi goreng... ayoooo siapa yang ngidam.. yang pasti bukan gue, huehehe:p Trus beli oleh2 di Kingsley (ini mah udah pasti buat si Dian) & Prima Rasa. Las but not least.. the other part or our honeymoon.. malemnya ke Gereja di Kelapa Gading. Thank God for giving us this beautiful honeymoon. Thank God for being so kind to us. We will never forget this great times we had together. 
My hubby, thankyou for the birthday present and for the honeymoon ya:) And (still), thankyou for the babyJ I love you, too. PS : Jadi deh nonton video wedding lagi, ga bosen2:)

Happy Birthday, Dian!

October 5, 2007
Hari ini, gue nambah umur lagi ! Jem 11 malem rasanya gue udah bobo. Tau2 kebangun karna hp berdering2. Alex yang angkat. Gue ga terlalu ngeh juga siapa yang telpon.
Suddenly he whispered softly, ”Happy birthday, honey... I love you.” Cup cup..
Jadi deh abis itu, gue dipelukkin sampe pagi, huehehe:)
Begitu sampe kantor, udah ada hadiah kecil menunggu di meja gue. Pas gue buka, huhuhu, terharu deh.. dari mantan seorang anak buah gue (yang skarang udah pindah ke bagian lain), kasih gue hadiah angel!
Nambah lagi deh koleksi gue satu:p Trus bergilir temen2 gue kasih slamat… boss gue kasih Body Shop, ada yang kasih gue sprei sgala, coba.. hihihi:) Thanks ya, guys!!!!

Tidak sperti taun2 lalu, taun ini gue ga dikerjain (atau blom, ya?? Mudah2an tidaaakkk!). Katanya siy, dapet dispensasi karna gue lagi hamil, huehehe:p Pulang kantor, Alex jemput gue. Dia merencanakan sesuatu buat gue, tapi gue ga tau apa. He said something in the email, but he keep that secret from me!!! Gue tau siy, dia mau ngajak kluarga makan2 di rumah kita. Tapi.. masih ada rahasia yang dia umpetin dari gue!! Huhuhu… dan se-memelas apapun gue rayu2 dia, dia tetep ga mo bilang! Akhirnya pas ampe rumah, dan orang2 pada dateng, kita beres2 makanannya. Dan disitulah gue melihat.. ada 1 kotak fettucini-nya Dome! Huhuhuhu.. blom pernah gue se-hepi itu liat fettucini!!!

Waktu email2an tadi pagi, gue sempet bilang klo gue lagi pengen mam fettucini. Huhuhu, jadi terharu, hiks.. apalagi ternyata dia naik busway dari sebrang kantornya buat dapetin fettucini itu! Jadi, tanpa tunggu2 lagi, langsung ddonggggg, gue santap habisss!!! Dengan disaksikan orang tua dan mertua, gue dengan cuek dan lahapnya, ga pake nawar2in mereka lagi, gue abisin, hihihi:p

Sayangnya, koko & dede ga bisa dateng. Koko pas lagi kluar kota, dan dede masih lembur di kantor. Soalnya tadinya rencana makan2 hari minggu malem, abis dari bandung. Tapi ternyata, Alex insist mo kumpul2 hari ini. Malah, dia bliin birthday cake, dan pake ada acara tiup lilin sgala:p Trus abis itu, buka2 kado dehhhh *the beautiful part of birthday:p* Malemnya, packing buat ke Bandung. Ke Bandung??? Ngapain lo Yan? Iya dongggg.. aku mo honeymoon lagiiiii:p *tersipu2 malu mode* buat hadiah ulang taun dari suamiku, huehehe… *pipi merah mode*



Tuhan, makasih buat hari ini, ya? Makasih buat temen2 yang begitu memperhatikan aku. Makasih buat sekelompok orang yang slalu mengingat hari ulang taunku, walopun aku terkadang tak pernah memperhatikan mereka. Makasih buat kluarga yang mencintaiku. Makasih buat suami yang begitu sayang sama aku. Makasih buat mukjijat kecil di dalam perutku, harapan dan buah cintaku.


Terima kasih Tuhan, untuk semua hadiah spesial yang Kau berikan padaku di tahun ini. (Taun depan, lebih banyak kado lagi ya???? Ampuunnnn, ga ada puasnya niy orang!)

I love You, Lord...

Wednesday, October 10, 2007

Kadangkala 
Ketika semua berjalan serba salah 
Kita merasa ingin marah 
Hampir meledak 
Serasa ingin menghancurkan semuanya 
 Yang terjadi adalah... 
Kita berteriak keras 
Mengatakan sesuatu yang kasar 
Tanpa kita menyadari.... 
 Mungkin kita sudah menyakiti hati orang2 yang kita kasihi 
Kita sudah melukai perasaan mereka 
Dengan kata2 tajam yang keluar dari mulut kita 
Apakah kata2 itu sesungguhnya keluar dari hati kita? 
Atau hanya untuk membuat kita lega? 
Dengan melampiaskan kemarahan 
Entah... 
Sesungguhnya.. 
Pada saat kemarahan sudah reda 
Ledakan sudah tiada 
Dan perasaan sudah lega 
Pernahkah berpikir.... 
Bagaimana perasaan orang yang tadi kita sakiti? 
Apakah dia sudah lega juga, sama sperti kita? 
Atau kata2 menyakitkan yang kita lontarkan, sudah membuat hatinya menangis? 
Apakah dia baik2 saja? 
Pikirkan juga... 
Apakah dia melupakannya, semudah kita?
Apakah luka itu, sudah akan terobati dengan senyumnya? 
Atau masih tetap menganga selama beberapa waktu? 
Atau bahkan, tiada pernah hilang? 
Untuk orang2 yang pernah aku sakiti, dengan kata2ku, dalam kemarahanku.. 
Dari lubuk hati terdalam, aku minta maaf. 
Karena disakiti seperti itu, rasanya sungguh menyedihkan. 


Maafin gue ya?

Monday, August 27, 2007

Gue ga tau, knapa akhir2 ini gue sebelllll skali sama seseorang. Sebellll bangetttt.. Hmmm ga tau harus crita mulai dari mana.
Waktu itu, dia minta bantuan gue. Gue kbtulan punya beberapa ide untuk membantu dia.. dan ketika ide itu udah terlaksana dengan baik, dan smua orang memuji dia, knapa dia ga pernah menyebutkan nama gue, ya? Knapa dia bertindak seolah2 itu idenya sendiri? Ini udah kjadian kedua kali...
Yang pertama juga sama... gue yang punya ide, dan kbtulan ide itu terlaksana dengan baik. Orang2 memuji dia.. ”ini pasti ide lo yaaa...” atau ”ide lo bagus bangetttt..”.. dan dia cuma tersenyum aja, tanpa menyebutkan klo itu sebenernya ide gue. Padahal saat itu, gue persis ada di sebelahnya!
Wajar ga ya, klo gue sebel????

Dan sedihnya lagi, di mata smua orang, dia adalah orang yang sangaaatttt baik. Baik, ramah, slalu mau memberikan bantuan ke orang lain,.. sementara gue adalah orang yang cuek dan ga terlalu peduli sama orang laen. Jadi klo gue nunjukkin kesebelan gue sama dia, gue akan jadi devil nya.. karna dia adalah angel for everybody. Hiks... Satu lagi.. knapa ya, dia slalu menyebutkan perbuatan2 baik dia ke smua orang? Misalnya.. ”gue yang bantuin dia” atau ”kmaren gue ikut bakti sosial” atau ”gue cuma ingin bantuin dia kok...” 


Huhuhu.. gue kok slalu pengen banting gelas, klo denger kata2 kaya gitu.... huhuhu... Dian, lo sadar ga.. pada saat elo ga mo nunjukkin kesebelan lo sama dia, lo udah jadi orang yang pura2? Bukannya slama ini, lo slalu menghindari itu? Suka ya suka, ga suka ya tunjukkin klo lo ga suka! Jangan jadi orang yang suka bohong, Dian! Dengan deny feeling elo klo elo ga suka sama dia, itu artinya elo udah jadi liar! Tuhan, maafin aku, ya???? Plis plis plis.. balikkin aku ke sikap cuek sperti dulu.. yang tidak peduli sama perilaku orang laen.. yang tidak pernah masukkin ati klo ada orang2 nyebelin kaya gitu.. hiks... Dan karna gue lagi hamil, gue berusahaaaa sekuat mungkin untuk ga sebel sama dia. Orang kan beda2, Yan.. mo dia jadi kaya apa, terserah... Come on Dian, balik lagi ke Dian yang lama ya.. yang paling cuma bisa ketawain mereka2 yang usaha cari nama dengan melakukan hal2 kaya gitu. Dian yang cuek, dan ga punya waktu untuk ngurusin perilaku menyebalkan orang laen.

Catet baik2 dalam hati lo...orang2 sperti itu, adalah orang2 yang membutuhkan pengakuan lebih dari lingkungannya. Orang2 yang tidak cukup PD, sehingga memerlukan pengakuan orang lain untuk bilang ”lo baik” atau ”lo pinter”. Dan lo Yan.. elo adalah orang yang sudah cukup percaya dengan diri lo sendiri, sehingga ga butuh lagi pengakuan kaya gitu. Lo, adalah orang yang udah cukup hepi dengan hidup lo skarang, hepi dengan keadaan lo skarang.. so pengakuan orang2 ga penting lagi buat lo. Dan lagi, tanpa pengakuan mereka, udah ada orang2 yang dengan sendirinya bilang ”lo baik” atau ”lo lucu”.
Lo punya temen segambreng, punya suami yang sayang stengah mati sama lo, orang tua & kluarga yang slalu mendukung lo. Mungkin dia ga punya, Yan....

Monday, July 16, 2007

SOMEONE is PRAYING for YOU 


Bila kau telah berdoa, 
Dan harapanmu lenyap 
Air matamu pun jatuh 
Sepanjang hari Yesus tau, dan mengerti berapa kuatmu 
Dia beri seorang, mendoakanmu 
Seorang mendoakanmu 
Ingatlah, seorang mendoakanmu 
 Bila kau rasa sepi 
Dan hatimu pun sedih 
Ingatlah, seorang mendoakanmu 

Ada seorang sahabat gue yang lagi sedih, beberapa saat terakhir ini. Sedih karna kesepian, kesendirian, dan ketakutan. Apapun masalah lo, gimanapun beratnya hari2 lo, betapapun sedihnya elo, just remember.. someone is praying for you. It was Him.. and He told me to do that too.. so you have 2 person who’s praying for you everyday

Jangan sedih lagi, ya? 

Ketika Tuhan mendengar seruan mu, 
Ia sudah menyediakan jalan keluar, serta pertolongan, dan berkatnya 
Tapi sebelum semua menjadi kenyataan 
Tuhan akan menguji kesetiaan, dan ketaatan.. serta iman mu 
Kepada janji dan firman-Nya 

Sabar ya... kebahagiaanmu pasti akan tiba:) Just believe, and let God do it for you. Saking speechless nya, gue sampe ga bisa nulis banyak niy… just friends forever… Engkau tak sendiri

Thursday, June 14, 2007

MR & MRS Alexandre – honeymoon

MR & MRS Alexandre – honeymoon.. feels like heaven! 


Day 1 – Bebek Bengil (Ubud), Danau Kintamani, New Matahari Bumbu Bali (Jimbaran) 
Gila.. honeymoon bener2 feels like heaven.. walopun gue blom pernah ngrasain heaven kaya apa, huehe:p Senen pagi kita nyampe, udah dijemput sama mobil travel. Supirnya namanya Pak Ketut. Awas salah spell jadi Kentut ya:p Kita lunch di Bebek Bengil. Sementara nungguin Bebeknya jadi (Crispy Duck, hmmm..), gue liat bebek2 lagi pada maen2 di sekitar sawah. Wah jadi mrasa bersalah.. i’ll eat your friend, ducky!! Makanannya benernbya so-so, tapi pemandangannya bagusss:) 




.. bebek bengil ..

Dari situ kita ke Danau Kintamani. What a lovely lake actually, tapi knapa kotor bangget ya.. banyak sampah nya. Di ujung sana, ada Abis itu, kita ke daerah Jimbaran untuk dinner. Sesuai rekomen Pak Ketut, kita mam di Matahari, resto seafood yang nyam nyam. Pesen udang bakar & cumi goreng tepung & kangkung, nikmat loh.. Dan yang paling nikmat, makannya di tepi pantai gituuu.. jadi bisa liat pesawat landing di sebelah kanan, dan denger debur ombak di depan kita. Gila, sering2 kaya gini, rasanya stress bisa ilang smua:p 


Day 2 – KuDeTa, Laluciolla (Seminyak) 
Di hari kedua ini, males2an di kamar hotel… (males2an ngapain tuuhh?:p) Bangun siang, late breakfast, trus jalan2 keliling hotel. Gilaaa, Sofitel ternyata bagusss bangettt.. Pemandangannya bagus, banyak pohon2, rimbun, seger banget. Di belakang sana, laut kliatan agak ”galak”. Jadi kita renang di kolam renang aja. Kolamnya bersih, trus di bawah pepohonan gitu. Jadi ga takut item brenangnya:p 
Trus kita jalan dari Sofitel ke KuDeTa lewat jalan pantai. Wah, KuDeTa ternyata keren abis! Resto modern di tepi pantai, dengan design minimalis, yang ga pake lampu, tapi lilin semua. Suasana nya asik banget, musiknya keren & suasananya cozy. Mam snack disitu trus ngobrol2 nikmatin suasananya. Abis itu, jalan ke Laluciolla, resto Itali di Seminyak juga. Tempatnya bagusss bangeettt, remang2 pake lilin gitu, romantis deh.. pinter hubby gue nyarinya:p Trus mam enak disitu.. (tapi masakan Itali kok ga ada fettucini & lasagna yaaa, hikssss). Balik ke hotel pake jalan darat.. kok jauuhhh bangettt yaaaa? Padahal jalan pantai cuma 10 menitan. Jalan darat kira2 45 menit gitu.. sampe ngos2an & keringetan.. nyasar pula:p Dan sandal gue putus dong, bo!!!! Untung akhirnya sampe juga ke hotel, huehehe:p


Day 3 – Cruise to Lembongan Island Dijemput sekitar jem 7.30, ke Bali Hai Station. Nunggu sebentar, trus naek kapal ke Lembongan. Kapalnya gede, full of bule.. kali cuma Alex & gue orang lokalnya. Bayangin aja.. gimana ga pusing coba. Udah mabok laut (gara2 ombaknya lumayan gede), trus pusing dengerin bahasa yang beda2 di kapal. Di pojok kanan, ada sekelompok bule ngomong pake bahasa inggris. Di deket kita, ada pasangan ngobrol bahasa jepang. Di pojok kiri, ada yang ngobrol pake bahasa drama2 Bae Yong Jun gitu (=di drama korea). Untung ga ada bahasa Arab.. bisa pingsan kali ya, huehehe:p 
Berhubung gue kebo (teteup..), jadi gue bobo pules sepanjang perjalanan di laut. Sementara Alex, megangin kepala gue, plus tetep dengerin tiga ribu bahasa yang ada di kapal itu.. huehehe, ksian ya suamiku:p Nyampe di Lembongan, masih asri,.. banyak pohon kelapa, rimbun2. Kita pertama ikut Pearl Tour dulu, jadi dikasih liat dari mulai masukkin bola kecil sampe jadi pearl. Mo bliin cie & mami tapi ga jadi, soalnya harganya mahal banget, huehehe:) Dari situ, kita dengan sok tau nya nyoba diving. Udah pake peralatan lengkap dengan rompi pelampung, alat bantu oksigen & kaki katak nya, tapi pas nyemplung ke aer... dan baru 1-2 kali kena ombak, trus kelempar dengan sukses ke pasir. Berhubung tools nya berat, gue males balik lagi ke aer. Jadi gue nyerah dehhhh.. huehehe, dasar Dian pemalas! Iyalaaahhh, gue lebih mupeng liat kolam renang yang bagus ituuu daripada laut:p Pas kita balikkin diving tools, si penjaga nya sampe nanya, ”Udahan snockling nya?” Huehehehe.. ga koook paaakk, cuma action aja pake tools itu, biar kliatannya keren:) Alex masih sempet maen banana boat, tapi gue mah udah keenakan duduk2 di tepi pantai nya (males banget yah gueee!). Abis lunch seafood, kita renang2 di kolam renang nya sampe sore. 
Balik dari Lembongan naek kapak besar yang sama, kali ini duduk di atas, biar kena angin. Teteuuuppp aja gue kudu bobo deh.. soalnya mabok laut (alasan!). 


.. the lembongan ..
Nyampe di hotel, kita jalan2 ke pantai dan duduk2 males di kursi males. Critanya siy bergaya berjempur kaya bule2. Tapi apa daya, baru bentar udah bangun, karna takut item, hihihi:) Pas mo balik ke kamar, disamperin sama petugas hotel. Kita diundang ke cocktail party di hotel, free cocktail for all. Asiiiikkk.. gue pesen cocktail yang ada campuran mint nya, Alex orange. Pas baru nyampe minumannya, duh enaknya.. mana gelasnya gede lagi.. Baru minum seperempat gelas, duhhh.. kok agak2 bebayang ya? Pusing2 gitu.. trus knapa bumi rasanya bergerak? Apa gempa? Knapa orang2 ada dua? Trus knapa kulit muka gue rasanya panas? Pas Alex liat, dia ngukur denyut nadi gue... katanya cepet banget. Gue juga rasanya pusing, mual, trus deg2an banget. Jantung gue kayanya dipukul2 kaya drum gitu. Pas liat campuran cocktail nya, ternyata ada rum. Gue bau tauuu, cocktail itu ada campuran alkohol nya. Duh dasar kampung.. kena rum dikit aja, mabok.. tengil banget deh lo, Yan...Sembari jalan ke kamar, sempet muntah, coba... Ampe di kamar, rasanya ga inget apa2 lagi. Cuma ada 1 kalimat yang gue denger... pas ada room service dateng, Alex bilang, ”Nanti aja ya, Pak. Istri saya lagi istirahat.” Trus gue sempet mikir dulu… “Ow iya, gue udah merit ya.. jadi yang dimaksud Alex istrinya adalah gue.” Abis itu, semuanya gelap. 
Pas bangun2, Alex langsung kasih gue makan. Pizza, nyam nyam.. (dasar rakus, liat makanan langsung ilang deh mabok nya). Trus gue bingung.. kok ada susu ultra coklat, strawberry, vanilla, plus susu beruang di kamar hotel. Ternyata.. slama gue mabok, Alex panik, trus ke ke supermarket untuk beli susu. Dan karna dia bingung beli susu apa, akhirnya smua rasa susu dia beli, huehehehe... Dia juga beli pizza di Santa Fe (resto pizza bakar di Seminyak.. harusnya dinner di hari ini emang rencanaya disitu.. dasar gue, mengacaukan rencana aja, hiks...), karna klo orang mabok itu, harus makan, biar alkohol nya diserap makanan (gue juga baru tau:p). Ksian suami gue.. bukannya jalan2, malah ngurusin istrinya yang mabok. Abis itu dia bilang, “No more alcohol for you, even a bit!” Huehehehe…:p Skarang klo inget soal begitu banyak susu yang dia beli itu, rasanya lucuuu bangettt:p Dasar kampungan deh lo Yan, kena alkohol dikit aja langsung teler.... di desa ga pernah diajarin ya?:p 


Day 4 – Warung Made, GWK, Dreamland, Pura Uluwatu, Bumbu Bali 
Akibat insiden mabok itu (:p), kita bangun agak siang. Skalian cek out, trus kita mam di Warung Made, masih di Seminyak juga. Nyam nyam nyam.. trus jalan ke GWK, liat salah satu keajaiban dunia yang ga tau kapan kelarnya. Abis itu, ke Dreamland. Ini pantai yang paling bagus menurut gue. Airnya masih biru, pasirnya putih dan bersih, sinar matahari sempurna, bayangan2 surfer yang lagi asik bermain dengan air, gulungan ombak yang sangat ramah menyapa pengunjung. Its truly a dream land:) 


.. it's trully a dream land ..
Dari Dreamland, kita ke daerah Uluwatu, ke Pura Uluwatu. Berhubung gue pake celana pendek, kita kudu pake kain warna ungu dan diiket tali jingga. Bagus pemandangannya, kita juga liat sunset disana, walopun agak ketutup awan. Sayangnya, monyet2 bertebaran disana tuh. Duuhh.. bukannya gue ga menghargai ciptaan Tuhan, tapi gue bener2 serem dan takut liat monyet2 itu. Jadi tiap kali jalan, bawaannya ga tenang banget. Mana monyet2 itu dengan lincahnya ngambil kacamata beberapa turis, ngambil topi, pokoknya benda2 kecil gitu deh. Padahal Alex pengen banget naek sampe ke atas. Berhubung gue udah pucet cet cet cet liat monyet2 itu, akhirnya kita cabut deh:) 






Next, kita ke Uluwatu, tempat Glenn & Dewi Sandra merit. Sayang, klo kesana harus booking dulu ternyata. Jadi kita cuma sekedar masuk aja. Darisana, kita dinner di Bumbu Bali. Nyam nyam.. enak makanannya (kita pesen sate ayam dan semangkok makanan haram dicampur kecap:p). Sperti biasa, porsi untuk 4 orang, dimakan berdua.. ga heran, celana gue kok pada sempit... Ow iya.. hari ini kita juga cek out.. dan pindah dari Seminyak ke daerah Kuta:) 


Day 5 – Novotel Nusa Dua, Joger, Pasar Sukawati, Tanah Lot 
Pagi2 udah dijemput ke Novotel Nusa Dua. Critanya, kita dapet voucher 1juta dari Sofitel, tapi harus mengunjungi hotel mereka di Nusa Dua. Wah, dengan senang hati dunk:) Dari sana, cek out, trus ke Joger dan pasar Sukowati. Walopun jem agak2 mepet, kita tetep nyempetin ke Tanah Lot, walopun jaraknya dari ujung ke ujung dari Kuta:p Ga sia2 dehhhh.. disana bagusss bangettt.. masih sama sperti ingatan gue. Keajaiban Tuhan yang laen.. bisa ada Pura di tengah laut gitu.. Pura dari batu karang. Katanya disana ada ular sakti yang umurnya udah ribuan taun. Gila yaaaa.... 
.. the amazingly tanah lot ..


Dari Tanah Lot, ngebut lagi ke airport. Untung ga ketinggalan pesawat:p Akhirnyaaaa honeymoon selesai juga. Bukan liburan yang termahal.. tapi menurut gue, liburan kali ini indah banget, karna untuk pertama kali nya, gue bisa sama2 dengan suami gue slama hampir seminggu. Ada satu hal yang dibilang Alex, dan ga akan gue lupa sampe kapanpun... ”Apapun yang terjadi sama pernikahan kita nanti, aku mau kamu slalu inget honeymoon ini, and realize that I love you so much.” 
How sweet… hopefully our marriage will always sweet ya, Honey… I love you too.

MR & MRS Alexandre – the wedding itself -

5-Mei-2007 
HP gue bunyi nyaring.. artinya udah jem 5 pagi. Gue bangunin Enti (my bridesmaid, yang nginep di rumah gue) untuk siap2 ke salon sama Mami. Abis itu, dengan ga tau diri nya, gue bobo lagi dong.. huehehe.. penganten kebo! Yah kan harus nabung tenaga, hari ini bakal capek banget masalahnya.. *udah kebo, cari2 alesan lagi!* 
Photo crew nyampe rumah gue jem 6an, setelah nyasar2. Untungnya, 3 vendor yang nyampe di rumah Alex (photo, mobil, dekor), nyampe on time juga. 
Mbak Ade (make up) dateng ke rumah gue jem 6.35an. Walopun ngantuk2, tapi gue sempet senyum dan bergaya loh, pas difoto:p *maklum, banci kamera:p* 
Jem 8.30 gue kelar di-make up... my God.. look at the mirror.. is it me? Gue jadi cewek bangeetttt.. gila ya, gue bisa jadi cewek juga. Model make up pagi, lebih ayu dan keibuan, karna rambut disanggul modern, pake bunga warna pink. Make up juga tipis, tapi manglingin.. terutama karna mata gue jadi besar, huehehe:p  
Mbak Ade, ten thumbs up for youuuu :)


.. is it me? :) ..






Trus Alex dateng jemput gue. 
Ktemuan, mam misoa, buka slayer.


.. my fave kiss ..


Waktu berdoa di depan foto Papi.. rasanya udah mo nangis. Daddy, are you watching me from heaven? Me, now, standing with my soulmate, asking for your permission and prayer. Wish you were here, Dad... kiss me from heaven above… 


Setelah itu, ke rumah Alex, berdoa di depan foto Engkong & Ima, lalu di depan Papa & Mama Alex (now they’re becoming my parents too, huehehe:p). 
Ada satu hal yang bikin gue agak kaget.. Papa genggam tangan gue & Alex, matanya berkaca2, trus bilang “Alex dan Dian, menikah untuk selama2nya ya.” 
Duh rasanya udah mo banjir deh gue... 


Dari situ, kita ke Greja. Semua berlangsung lancar. Romo Susilo memberikan kotbah yang benernya udah pernah gue denger waktu merit nya Felix & Winny, tapi tetep indah di hati gue. Dia bilang, untuk memper-TAHAN-kan rumah tangga, ada 5 prinsip : Terbuka, Apa ada nya, Hargai, Ampuni & Nasehat. 
Doakan kami, supaya bisa menjalankan itu semua ya, Mo... 

.. entering the church ..
Waktu janji nikah, blom apa2 tangan gue udah gemeteran. Untuungggg Alex duluan.. klo gue duluan, bisa bengong sambil berdiri:p Sesuai keinginan kita.. sewaktu janji nikah, kita ga boleh liat buku. Ga boleh baca.. tapi harus diafalin.. dan diucapkan dengan saling memandang satu sama laen (ya ampun Yan.. romantis amat siy lo!) Alex mengucapkan janji itu, dengan sungguh2. 


”Di hadapan Tuhan, Romo, dan saudara2 terkasih.. Saya.. Michael Alexandre Sutrisno.. memilihmu, Anastasia Dian Mariani, menjadi istriku. Aku berjanji akan mencintaimu seumur hidupku, menghormatimu, setia kepadamu.. baik dalam suka maupun duka, di saat sehat maupun sakit. Aku berjanji, akan menjadi Ayah yang baik bagi anak2 yang diberikan Allah kepada kita, dan mendidik mereka menurut ajaran agama Katolik. Demikian janjiku, di hadapan Tuhan, dan Injil suci ini.”


.. and I'm officially yours ..
Denger dia ngomong kaya gitu, sambil matanya ngeliat ke mata gue, rasanya gue sampe gemeter deh.. lemes, trus kaya mo nangis gitu. Dia mengucapkan itu sambil menatap gue, dengan suara yang jelas dan tegas. Tidak ada keraguan. Persis seperti mimpi2 gue... (pernah ga gue crita, klo dalam mimpi gue, pangeran gue akan menatap gue dengan pandangan kaya gitu?) Beda sama gue, yang karna suaranya bergetar, jadi kaya orang kumur2, huehehe:p 
Asli deh.. dari awal gue ngomong aja, rasanya udah gemetar. Untung aja, ketika gue liat mata suami gue, rasanya tenang, dan semua grogi2 gue ilang dalam sekejap. Akhirnya gue bisa mengucapkan janji itu, lengkap, dengan sepenuh hati. Gila ya.. gue slalu wanti2 Alex.. jangan salah ngucapin janji nya ya! Ternyata.. gue yang grogi dan mo nangis.. sementara dia kliatan tenang banget. *Makanya Yan, jangan sok tau!* 


Abis dari Greja, kita tandatangan dokumen catatan sipil, lalu langsung ke Park Lane. Hotel sudah di-dekor, tinggal sedikit2 last touch aja


.. the park lane hotel, just for us ..


Di hotel, karna masih siang, istirahat plus bobo siang dulu *teteuuuppp aja kebo:p*. Sekitar jem 3, Mbak Ade dateng untuk retouch gue. Kali ini, rambut gue diubah jadi girly gitu. Diurai, tapi curly2, trus mahkota nya 3 garis gitu, bukan tipe crown yang biasa. 


Sekitar jem 5, setelah make up, ada Tea Pai dan gladiresik, lalu dinner. Trus ngobrol2 di ruang kluarga. Sekitar jem 7an, Peggy (WO gue), suruh siap2 untuk prosesi. Wah, kali ini.. gue kok agak2 mules yaaaa???? Huaaaa….. masalahnya ka nada slow dance sgala.. klo gue keserimpet gimana? Heels gue kan 10cm, klo gue jatoh gimana? Di depan tamu2 gitu lohhhh.. trus mana baju gue susah banget dibuat jalan, klo sampe jalannya ga bener gimana? 
Gue cuma sempet doa Salam Maria 1x, tau2 semua udah berjalan. 
Prosesi keluarga duluan. Lalu lagu Destiny nya Jim Brickman terdengar. 
Alex dateng dari bawah tangga bawa buket bunga. Gue nunggu di atas (sengaja dong.. gue ga mo naek tangga.. bisa keguling2 gue.. jalan aja susah, huehehe:p). Abis ktemu di tengah, dia kasih buketnya ke gue, gue kasih ke bridesmaid. Trus kita slow dance deh.. hihihi... Di pertengahan lagu, baru wedding kiss.. berbarengan sama confetti kelopak mawar yang diledakkan. 


.. our first dace, as husband & wife ..
Abis itu baru kita ke stage. Alex speech, trus wedding toast, lalu tamu2 dipersilakan langsung mam. Ga ada wedding cake, ga ada sambutan kluarga. Ga ada acara2 biasa yang bikin tamu2 bosen nunggu. Kita cuma ingin tamu2 nikmatin pesta sebisa mungkin. Menikmati makanan, sambil diiringi alunan piano & saxophone. 


Setelah itu, kita mingle. Sambil bagiin 30 tangkai mawar putih kepada cowok/cewek yang jomblo, dan berharap mereka akan memperoleh kebahagiaan yang sama dengan kita. Berharap mereka juga mendapatkan seseorang untuk berbagi hidup. 


Ga terasa, udah sampe di session foto. Foto2 kluarga dan temen2. Sekitar jem 10, ruang pesta udah lumayan sepi. Tinggal kluarga gue dan kluarga Alex yang masih kumpul. 
Abis beres2, kita naek ke kamar hotel. Sblom ganti baju, skali lagi, gue liat kaca. Gila,... ini gue loh. Gue dengan baju penganten gue yang indah. Rambut pirang (blom bilang ya, klo gue cat rambut, huehehehe.. surprise!), glitter berkilau2, make up natural tapi bikin pangling.. semua nya dari Tuhan:) 


Thank God, lagi2 dari Tuhan. Tuhan membantu gue dalam smua hal.. lewat perpanjangan tangan temen2 gue. Tuhan membantu gue, lewat sahabat2 gue yang begitu besar peranannya, sehingga hari ini dapat berjalan dengan lancar. 
Mulai dari Dewi, yang bikinin gue hand buket. Bukan masalah bunga nya bagus atau enggak Wi.. tapi karna yang rangkai itu elo, jadi artinya beda:) 
Peggy yang bersedia jadi WO gue (free, tanpa dibayar... sbagai hadiah pernikahan). Ga tau apa jadinya hari ini klo ga ada elo, Peg... 
Edo, yang ngurusin foto kanvas gue, sampe bolak-balik ke tukang kanvas, trus nganter ke rumah gue pula.. duhhh jadi apa klo ga ada elo yahhh.. gue bener2 thankfull deh have you as my best friend.. blom lagi dukungan moralnya… 
Edo (lagi)-Ijus-Leo, yang motret pre-wedding gueeee… waahhhh.. foto2 gue ga akan jadi sebagus itu, klo ga ada kalian! Thanks buat kerja sama nya ya... gue bener2 berharap, someday kalian bakal jadi fotografer terkenal.. aku tidak keberatan kok jadi modelnya.. hueheheh.. *dasar narsis* 


All vendors.. thanks ya, udah bantu2in Alex & aku and making our dreams come true:


Special thanks to Mbak Ade.. makacii yaaaa, Mbak! Udah bikin aku cantik sharian ini.. smua orang bilang aku cantik. Aku inget kata2 Mbak Ade,.. “Jadi pengantin itu, harus bersinar2, harus berbinar2. Klo kamu, aslinya udah berbinar.. jadi aku tinggal poles2 aja dikit...” Tapi gue yakin, tanpa make up Mbak Ade, gue ga akan secantik ini. Makaci ya, Mbak:) Tamu2 : thanks for coming yaaaaa:) 


Untuk Tuhan Yesus, Terima kasih Tuhan.. udah membuat hari ini berjalan begitu indah. Udah membuat semuanya berlangsung lancar. Tanpa hujan (sempet gerimis siang2, tapi kecil kok:p), Tuhan malah kasih matahari yang cerah. Udah membuat semua tamu menikmati makanan yang enak2 itu (smua tamu bilang makanannya enak.. dan mereka mam 3-4 porsi food stall dan buffett.. huehehehe! Ga papa deh, yang penting mereka kenyang:p). Terima kasih udah membuat binar2 di hati kami ya, Tuhan. Berkati kami ya Tuhan, supaya kami dapat memegang teguh janji nikah yang kami ucapkan di hadapan Mu. Smoga kami dapat membagikan hal2 indah yang Kau berikan kepada kami. 
We love you, God. 


Truly blessed, Alex & Dian

Wednesday, June 13, 2007

MR & MRS Alexandre – the prewedding session  
www.miracleofluv.multiply.com

Prewedding kita dijadwalkan tanggal 2 Feb 2007. 
Lokasi yang dipilih adalah Kebon Raya Bogor. Rencana bakal make up di rumah Ama, trus foto outdoor di Kebon Raya, trus foto indoor di Park Lane. Udah ngatur cuti dari kantor, packing baju, janjian sama make up artist yang sibuk bangetttt... Bangun pagi, jalan ke Bogor. Sampe sana... ujan gede. 
Dan ternyata, Jakarta tenggelam! Make up artist gue nyampe dengan slamat di Bogor, tapi sayangnya 3 fotografer gue terjebak banjir!!! Edo & Ijus ga bisa keluar dari Gading, while Leo ga jelas juga.
Jadi prewedd session dibatalin, ganti hari. Alex & gue yang udah nyampe rumah Ama, terpaksa stay disana, soalnya ga bisa balik juga ke Jakarta. 


Rencana prewedd selanjutnya adalah tanggal 16 Maret 2007. Kali ini, berlangsung lancar (thank God!). Walopun kepanasan gara2 matahari lagi tinggi2nya, tapi kita hepi banget. Gue mengumpulkan segenap orang buat cuti, jadi bisa bantu2in gue. 


Huehehe... Jadi hari itu, yang cuti adalah gue & alex (pasti dong.. objek fotonya gitu lohhh..), edo & leo & ijus (photographers), dede & yenni (bantu2:p), komplit kan… 


Gue make up di rumah jem 6 pagi. Ga nyangka, ternyata gue bisa jadi cewek juga! 
Foto2 dengan 3 kostum : item-jeans, baju penganten, putih-jeans. Beda dengan gue yang banci foto abis, Alex ga terlalu suka difoto. Jadi sbagian besar isi fotonya adalah gue (yang sperti biasa, narsis:p) 
Lokasi foto outdoor nya adalah di PIK, hasil survey & rekomendasi Edo, dia juga yang ngurusin ijin nya, muacih yaaaa :)






Kelar foto outdoor, kita mam di pizza hut pasar festival, trus foto indoor di parklane. 
Wah, kali ini gue didandanin anggun loh, pose nya juga. Alex udah teler, gue masih tetep smangat gitu difoto. Ksian deh dia:p 


.. indoor at park lane ..




Waktu kelar, baru kerasa klo capek & laper banget.. ternyata udah jem 9.30 malem! Gubraks yahhhh... ternyata udah foto2 selama 12 jem lebih!! 


Edo, Leo & Ijus jalan duluan, karna mereka harus ke sentul (thx ya guys, tetep bela2in kasih yang terbaik, walopun kudu lembur). Dede & Yenni juga jalan duluan. Gue & Alex mam di ambasador (makan nasi goreng solaria doang sih, tapi abis dalam hitungan menit:p), trus pulang deh.... 


Thankyou ya Mbak Ade (yang make-up in gue), for making me like a princess :)


Gubraks yahhhh.. ternyata jadi fotomodel itu capek bo... walopun gitu, gue tetep ga keberatan kok klo difoto lagi:p

MR & MRS Alexandre – wedding preparation

MR & MRS Alexandre – wedding preparation 


Persiapan pernikahan kita dimulai dengan membeli baju pengantin, sekitar bulan Oktober. 
Huehehe.. blom lamaran, udah liat2 baju pengantin.. Alex, gue & Mami pergi untuk cari2 baju. Lina Shindu tujuan pertama, karena gue suka model2 baju nya. Simpel, elegant, good quality. 
Boleh dibilang cinta pada pandangan pertama sama baju itu. Ada beberapa baju yang gue suka.. dan gue coba semuanya (you know.. cewek gitu loh, ga bisa liat baju nganggur:p). Tapi pas gue coba baju gue itu, wah.. rasanya jadi kaya putri.. ga percaya klo itu gue. Modelnya anggun, bentuk kemben, di atas nya brokat Perancis berkilau gitu, dan bawahnya ball gown. Alex dan Mami juga suka banget. Tanpa mikirin kenyamanan (ternyata gue harus bener2 blajar menggunakan gaun itu:p), kita setuju untuk ambil. Cuma bayar aja, blom bisa dibawa pulang karna harus di laundry dll. 
Well, pengeluaran pertama untuk pernikahan:) 
Kaya gini nih baju nya : cantik yaaa? I love it very much :)






Sampe di rumah, sempet bengong2 bego gitu.. ”Sumpah lo, gue bakal merit?” tuing tuing tuing :p


Weekend2 setelah itu, disibukkan oleh muter2 nyari wedding venue, ktemu vendor A, janjian sama vendor B, nego sama vendor C, liat performance vendor D, dll. Pokoknya kita ga bisa bobo siang pas weekend deh.. tiap Jumat, Alex pasti nanya gue, ”Jadwal kita weekend ini apa, Di?” Dan gue akan dateng dengan sederet list yang harus dipenuhin, huehehe:p *ksian yah dia.. klo gue siy, seneng2 aja.. skali lagi, cewek gitu loh.. pasti seneng ngurus2 ginian:p* 


Awalnya liat Park Lane, gara2 gue bilang ke Alex, beberapa kali meeting disitu sama kantor.. bagus juga tempatnya. Dia bilang iseng aja liat.. ternyata dia suka. Setelah survey ke beberapa hotel yang ajubilah harganya (mendingan buat honeymoon tuh duitnya), gedung2 yang lebih terjangkau tapi kurang memuaskan, akhirnya kita memilih The Park Lane Hotel sebagai tempat resepsi. 


Kita memutuskan untuk meresmikan pernikahan di Gereja Bonaventura, Pulomas, salah satunya karena Alex dibaptis disana. I always love the feel when I'm there :)


Pritil2 selanjutnya adalah nyari tempat untuk nyetak undangan, foto & video liputan, ikut kursus pernikahan (suit suit..), fitting baju Mami, sampe nyari snack buat di Gereja. 
Gubraks yah.. ternyata kawin itu pusing… Begitu banyak hal kecil2 yang harus dipikirin.. misalnya : hand buket untuk pagi dan malem harus sama warnanya dengan corsage Alex, baju2 untuk penerima tamu, kotak angpao untuk di Gereja, dll. 


Blom lagi KTP Alex yang ternyata agama nya harus diganti karna udah dibaptis, berbagai form yang harus diisi oleh RT, RW sampe Kelurahan, sampe berkas kanonik kita yang dinyatakan hilang oleh Romo kepala Gereja (ternyata keselip di meja nya.. gubraks..). Gue jadi ngerti, knapa Wedding Organizer itu bayarnya mahal, huehehehe:) Untuk bayarin sakit kepala dan ga bisa tidurnya pengantin! Untuuunggg gue orangnya doyan tidur dan rakus.. jadi mo sperti apapun persiapan pernikahan gue, gue tetep pules tidur dan napsu makan, huehehe... 

The Commitment

(Lagi2…) Soal Komitmen 

Kira2 bulan Agustus (tanggal brapa ya.. pertengahan Agustus klo ga salah. Alex tuh yang inget..), di food court Gading Mall 3, depan Bakmi GM. “Kamu mau ga, jadi istri aku?” Gubrak! Hua? Jadi istri? Gue.. jadi istri nya?

Terakhir gue denger kata2 itu, rasanya beberapa taun yang lalu, dan langsung gue bales dengan cemberut dan raut muka gue yang paling judes. Tapi skarang…. Dengan senyum manis (moga2 beneran manis..), sementara otak gue yang kecil ini pun coba mengingat-ingat. Cowok di depan gue ini, baru aja melamar gue menjadi istrinya… Cowok di depan gue ini, yang udah kenal dari jaman bahela, tapi baru jadi cowok gue beberapa saat terakhir ini...

Malemnya, gue jadi inget perjalanan gue sama dia (baca flashback ya, huehehe:p) Setelah berpikir dan berdoa (serius lo Yan, masih inget berdoa?), akhirnya jawaban ”iya” itu datang.

Kita memutuskan untuk menikah. Di tanggal yang kita pilih sendiri dengan seenaknya (tanpa mengindahkan tanggal baik menurut shio dll..), tanpa bermaksud melangkahi tetua2, kita beranggapan semua hari adalah baik menurut Tuhan (ceileh..), jadi kita memilih tanggal 5-Mei-2007 sebagai hari pernikahan kita.


Knapa 5-Mei? Karna angka 5 itu, keramat buat kita. Alex lahir tanggal 5, gue lahir tanggal 5, lamaran tanggal 5 (menurut tanggalan Cina).. jadi kita memilih tanggal 5, bulan 5, (sayang ya, taun 1955 udah lewat, dan taun 5555 masih kelamaan:p..).

Thank God, tanggal 5-Mei itu jatuh di hari Sabtu. Emang pengennya merit di hari Sabtu, biar tamu2 bisa sampe agak malem, tanpa mikirin besoknya kudu kerja. Tanggal lamaran ditentukan 25 November. Walopun agak maksa, masih ada kaitannya dengan angka 5, yaitu 5x5 atau 5 kuadrat = 25 kan? (maksa lo, Yan... biarin!:p), plus ternyata 25 November itu adalah tanggal 5 klo menurut tanggalan Cina.

Kluarga Alex dateng ke rumah gue, ktemu sama kluarga besar gue. Ngobrol2 dan lunch bareng.. trus gue ”diiket” pake kalung, pertanda udah ga boleh ngelirik2 lagi, huehehehe.. (goodbye, cowok2 keren.. goodbye mantan2 pacar.. goodbye selingkuhan2... ups!!!)

Sejak pertunangan itu, Alex & gue sadar.. kita udah bener2 bukan anak kecil lagi. Udah ga maen2 lagi, udah bener2 serius mo merit.. bukan hanya kita berdua yang terlibat, tapi 2 kluarga besar. Komitmen itu, udah ada di depan mata.

Friday, February 23, 2007

CARI MUKA

“Sini gue tolong!” 
“Mau gue bantuin, ga?” 
“Gue bantuin, ya?” 
“Nanti gue bantuin ya, tenang aja.” 
“Aku udah bilang mo bantuin dia, tapi dia ga mau.” 


Kalimat2 itu indah banget ya? Iya bener. Terdengar indah klo aja diucapkan dengan tulus, dan ga diucapkan di depan orang2 banyak, hanya untuk menarik simpati atau ingin diliat orang. Ada seseorang yang gue kenal seperti itu. Klo emang bener mo ngebantu, knapa smua orang harus tau? Knapa harus diucapkan dengan suara keras, biar smua orang denger? Klo gue boleh sebutin salah satu hal yang paling gue benci di dunia ini : cari muka alias menjilat. Klo elo emang bener mo bantu, ga usah deh ngomong2 di depan orang banyak. Langsung aja bantu. Smakin sedikit orang yang tau elo bantu, smakin baik. Itu artinya elo emang beneran baik hati. Elo ga mau ada satu pihak (dalam hal ini : orang yang elo mo bantu), yang terlihat lemah. 
Klo elo mo bantu seseorang, dengan bilang2 di depan smua orang, “gue mo bantu dia”, meaning elo bukannya beneran mo nolong, tapi mo smua orang tau klo elo berniat membantu. Either nantinya elo beneran nolong atau enggak, yang penting smua orang tau klo elo itu orang baik, suka nolongin orang. 


Ngapain siy Yan, elo ngurusin urusan orang? Biasanya kan lo cuek? Iya iya, emang bukan urusan gue. Mo nolongin siapa aja kek, terserah. Tapi ketika gue liat itu berkali2, dan itu terjadi juga sama gue, gue jadi bt. Ini apaan siy… mo nolong kok bilang2. Mo bantu aja, pake bikin pengumuman dulu. Jadi inget artis2 yang berebut ngasih sumbangan ke korban banjir, berebut ngumpulin sumbangan (beneran disalurkan ga tuh sumbangannya, atau berebut bikin pers conference, AS LONG AS ada kamera TV disitu. Duhhh.. padahal siy klo mo beneran nolong, ga usah deh sampe bilang2 gitu. 


Mending contoh Rano Karno tuh. Yang bukannya hanya 1x nolong dengan beli beberapa nasi bungkus trus di-shoot kamera, tapi dengan membuat garasi rumahnya jadi posko. Posko yang tiap ari bisa masak indomie atau bikin nasi bungkus, buat 100 orang pengungsi. Kliatan gitu loh, bentuk konkritnya. Dan kamera TV yang akhirnya ngejar dia, nge-shoot garasi rumahnya. Bukannya sbagian artis woro-wiri sok repot ngasih sumbangan 50 nasi bungkus (cuma 1 hari aja, besok juga dah lupa), trus di-shoot berkali2, dan disiarin di infotainment yang beda2 sepanjang hari, dari pagi ampe sore (salah lo ndiri, udah tau infotainment tuh basi, dan beritanya sama terus, masih aja ditonton). 


Gue juga punya banyak kesalahan dalam idup. Sama skali jauh dari suci. Tapi at least, gue tetep jadi diri gue sendiri. Ga perlu jadi diri orang laen, untuk cari selamat. Ga perlu menjilat atasan atau cari muka di depan orang laen, untuk cari aman. Gue udah pernah jatuh dari posisi atas ke bawah, so posisi sama skali ga penting buat gue. Yang penting adalah berjalan lurus, di jalur gue sendiri. Walopun nama gue tidak terdengar cemerlang sperti nama kbanyakan orang, walopun gue suka ketus dan jutek, walopun bagi sbagian orang gue sangat menyebalkan (bukan sbagian orang kali.. tapi smua orang, huehehe:p), walopun gue lemot (hiksssss…), walopun meja kerja gue brantakan abis… as long as gue berjalan di jalan gue sendiri, tidak cari muka dan jauh dari menjilat, gue akan lebih bangga. 


Daripada hasil kerja gue cemerlang, atau gue jadi most wanted in the company, daripada smua orang tau klo gue pinter, tapi gue menjilat dan suka cari muka, menjegal orang laen untuk sampai di puncak, rasanya gue jadi ga ada apa2nya. Rasanya gue jadi seperti sampah. Bukan cuma sekedar sampah, tapi sampah yang keinjek-injek. Gue berharap, di tempat kerja gue skarang ini, di tempat yang seharusnya banyak orang baik (tapi ternyata ada yang suka cari muka dan menjilat..grrrrrr!! Walopun jumlahnya mungkin tak sebanyak di tempat laen. Moga2 tidak semakin bertambah..)… cari muka dan jaga image, bukan lah satu2nya cara untuk cari selamat. Mudah2an, kita ga usah sampe cari muka dan menjilat, buat cari aman. Karna klo udah sampe kaya gitu, gue akan jadi makin kurus, dan kurus, dan kurus… lalu menghilang! Grrrrrr!! *gregetan mode*