Monday, December 25, 2006

My Christmas Miracle

Seinget gue, Natal gue slalu indah. Kcuali Natal taun 1997, waktu papi abis meninggal. Taun2 sesudah itu, walopun indah, rasanya ga akan pernah sama, ketika papi masih ada. 


Natal kali ini…. (walopun beda dengan sewaktu dulu papi masih ada).. mungkin adalah salah satu Natal paling indah buat gue. 


Diawali dengan hari pengakuan dosa (Dec 19), venue : Gereja St. Yakobus. Walopun rame, teteeeppp nyari Romo Purwo (my fave one). Waktu liat dia, kok serentak jadi rada lupa dosa2nya, huehe… bukan karna dia ganteng. Orangnya ga ganteng2 amat siy, tapi berkharisma banget, booo... *inget2 Yan, itu Romo… jangan lo gangguin* Kelar ngaku dosa dan penitensi Romo, gue crita sama dia, soal miracle yang terjadi sama gue. Terutama sejak setaun lalu gue ngaku dosa ama dia, dan dia memberikan gue doa2 serta wejangan2 yang bener2 masuk ke hati gue. Walopun udah berkali2 gue denger wejangan yang sama, tapi ga tau knapa, waktu setaun yang lalu Romo Purwo nasehatin gue, rasanya terharu banget.


Lanjut... Waktu denger crita gue, Romo Purwo, bilang ”Puji Tuhan!” trus dia menatap langit2 gitu, wish God was there:) 
Trus gue crita lagi, Romo bilang, ”Tuhan itu maha baik. Kamu dikasih berkat dobel sama Dia. Udah bilang terima kasih, blom?” 
Gue cuma manggut2 aja. Ayo Yan, udah bilang makasih blom sama Tuhan? Dasar lo, mo enaknya aja.. abis dikasih karunia, malah cuek2 aja sama Yang Di Atas. 


Miracle kedua, terjadi tanggal 22 Dec, juga di greja, tapi kali ini di Pulomas. Gue dikasih satu hadiah paling manis sama Tuhan. Walopun awalnya sempet ga yakin bakal beres (mana digital camera pinjeman gue pake ga mo nyala lagi, huuhhh...), akhirnya toh beres juga. Dan pada saat itu terjadi, rasanya antara percaya dan ga percaya.Susah deh, diungkapin pake kata2.

Ciu HardĂ­ yang baiiik, thanks ya, udah mo bantuin *sok akrab lo, Yan..*. Dia baik bangettt.. sampe mau minjemin gue camera digital nya *walopun gue tetep gagal motret dengan bener:p* 
Opa Bram, salah satu orang yang diutus Tuhan untuk bantuin gue. Kok bisa2nya ya, pas gue telp itu, yang angkat dia? Dan kok bisa2nya, smua dipermudah sampe saat ini, ya? 
Romo Ndito, terima kasih udah mengijinkan ini terjadi. Tuhan, yang paling berkuasa di atas segala2nya,… makasi ya? 


Kejadian indah berikutnya, at christmas eve and christmas day itself. Gue pesta Natal di rumah oma gue di bogor. Gue foto2 sama Santa Claus (yang notabene adalah dede gue, huehe:p), dapet banyak hadiah (kaya anak kecil lo Yan.. maunya hadiaaahhh mulu), ke greja bareng, lunch bareng sama kluarga gue yang tersayang, dan ngabisin Natal dengan orang2 terpenting dalam hidup gue. 


Tuhan, makasi ya? Buat sgala2nya di hari Natal ini. Buat setiap detik yang Tuhan kasih. Buat setiap kegembiraan dan keindahan yang Tuhan beri. Untuk setiap tawa, riang dan gembira yang ada di hari ini. Seharusnya ini adalah hari ulang taun Tuhan, dan harusnya Tuhan yang trima banyak hadiah. Tapi knapa, jadi gue yang dapet banyak kado dari Tuhan ya? Huehe.. jangan pernah bosen untuk kasih aku hadiah ya, Tuhan? Sama sperti aku juga ga akan pernah bosen minta macem2 sama Tuhan, huehe.. *mau nyaaaaa* Tuhan, ngelebihin apapun di dunia ini, ... makasih buat smua nya. 


Untuk sahabat2ku yang tidak sebahagia gue di hari Natal ini... Mungkin Natal ini tidak begitu indah buat kalian. Mungkin menyedihkan. Mungkin gelap dan berawan. Mungkin ada juga hujan badai. Ada sodara gue yang lagi kesusahan di Natal ini. Dia ga bisa menikmati Natal bareng2 sama kluarganya, karna sedang ada di suatu tempat terpencil yang ga menyenangkan. Ada sahabat gue yang sedang ”marah” sama Tuhan. Ada temen gue yang hatinya sedang sedih di Natal ini.

Ada temen baik gue yang juga kesepian. Gue cuma bisa bilang.., Tuhan memberikan sgala sesuatu, indah pada waktu Nya. Bukan pada waktu yang kita mau, tapi pada waktu Nya. Waktu yang menurut Dia, sesuai dengan kita. Waktu yang menurut Dia, adalah waktu paling baik untuk kita.
Tuhan Yesus, slamat ulang taun ya. Smoga semakin banyak orang yang mengikuti Tuhan. Smoga klompok2 yang menentang Tuhan, akhirnya percaya, klo Tuhan adalah satu2Nya. Smoga smua orang yang blom percaya, akhirnya percaya.
Dan Tuhan, tetep low profile ya:)))) *huaaa, klo Tuhan itu berbentuk manusia dan gue blom punya pacar, gue pasti naksir beraaatt, huehe:p*

Papi tersayang yang ada di surga, merry christmas!
I remember time when you proudly scream, "I bought a new christmas tree!"
Will never forget times when you opened your present in christmas day. Or when you saw me opened mine.
Slamat Natal ya, pi.. hidup ini ga akan pernah sama tanpa papi.
I love you, Daddy. I truly miss you.
Sahabat2ku, slamat Natal.
Smoga berkat Natal melimpah untukmu.
Smoga Natal ini, membawa pergi kesedihan dan duka mu.
Smoga Natal ini, menghilangkan lara dan sepi mu.
Smoga Natal ini, bisa menemani sendiri mu.
Natal ini, mungkin bukan yang paling indah untukmu.
Natal ini, mungkin tidak seindah Natal ku.
Tapi all I can say is.. (tanpa bermaksud menggurui.. sama skali enggak!).. jangan pernah brenti berharap, ya? Jangan putus asa. Jangan brenti berusaha. Berdoa dan meminta. Jangan pernah jemu menanti.
Berharap, berdoa, dan berusaha... dan kebahagiaan itu akan jadi milikmu. Selamanya.
Amin.

Thursday, November 30, 2006

FULL PACKAGE

Pernah ga, denger ungkapan seperti ini, “Klo elo bener2 sayang sama seseorang, elo harus bisa nerima dia apa adanya.” 
Gue sering banget denger itu. Tapi menurut gue (berdasarkan pengalaman, pastinya), di dunia ini, ga ada orang yang bisa nerima orang laen (dalam hal ini, pasangannya), apa adanya. Yang bisa melakukan hal ajaib itu, ya cuma Tuhan. Itu juga mungkin terpaksa, soalnya Tuhan kan yang nyiptain kita, jadi apapun hasilnya, kudu bisa diterima, huehe… Ketika elo mulai punya pasangan, diawali dari pacaran, apalagi ketika udah menuju tahap yang lebih serius, rasanya kok makin banyak kekurangan dari pasangan kita ya? Yang dulu pas pdkt rasanya cakep banget, kok skarang jadi biasa2 aja? Yang dulu kita suka karna kepolosannya, kok skarang jadi ngebosenin? Yang dulu kita suka karna sederhana, kok skarang jadi kalah dibanding rumput tetangga yang (pastinya) lebih hijau? 


Beberapa orang temen gue, juga mengalami itu. ”Jalan lo tuh.. kaya bebek,” itu salah satu ungkapan temen gue ke ceweknya. Ceweknya yang tadinya sumringah, langsung cemberut. 
”Bisa ga siy, lo dandan dikit, kaya si Maria tuh? Kan cakep...” 
“Nge-cat rambut kek.. atau ganti gaya gitu, biar gue ga bosen...” 
“Pake high heels dong klo ke mall…” 
“Elo harus diet, udah mulai ndut tuh perutnya…” 


Hal2 seperti itu, hal2 yang kedengerannya simple seperti itu, bikin gue mikir. Apa bener ya, di dunia ini, ga ada orang yang bisa nrima pasangannya apa adanya? Apa bener, pasti adaaaa aja hal2 (either itu kecil atau gede), yang mo elo ubah dari pasangan lo? Mulai dari cara jalan, cara dandan, model rambut, bentuk tubuh, dll. Klo elo adalah orang yang menuntut pasangan lo untuk berubah habis2an demi lo…, 
Look at you. Are you a perfect person? Apa elo ga punya kekurangan? Dan apakah pasangan lo bisa nrima kekurangan lo? Sblom komplain, coba liat.. apakah elo punya cara jalan yang gagah (tidak seperti bebek), super dandy dan modis, atau perut rata dan six pack? Mungkin.. mungkin lo harus berhenti berharap punya pasangan yang perfect, sebelom diri lo sendiri, perfect. Be perfect first, before you ask somebody to be perfect


Orang itu, ga ada yang sempurna. Coba trima pasangan lo, sperti apa adanya. Sumpah, ini susah banget (sampe saat ini, gue juga blom bisa. Sok tau lo Yan, sok nasehatin orang). Or at least, minimize komplain lo, biar pasangan lo ngrasa ada harganya di mata lo. Jangan apa2 di-komplain, di-compare sama orang laen. Klo elo kebanyakan komplain, kebanyakan compare2 dia sama orang laen, knapa elo mo pacaran sama dia? Knapa elo ga pacaran aja sama orang yang persis tipe nya dengan yang elo suka? 


Ketika lo udah mutusin untuk pacaran sama seseorang, artinya elo udah siap dengan kelebihan dan kekurangan dia, kan? Kcuali klo elo cuma mo maen2 atau ngisi waktu lo aja. Komplain itu, pasti ada. Pasangan lo punya segudang kekurangan. Tapi.. mungkin pasangan lo bisa berubah, as long as dia bisa nemuin orang yang bisa nrima dia apa adanya. Dia akan merubah diri kita dengan sukarela, demi orang yang dia sayangi (which is elo), selama orang itu bisa nrima dia apa adanya. 
“Elo bakal lebih manis kalo dandan. Tapi, klo elo ga dandan, juga ga papa kok.” 
Itu, kata2 sperti itu, yang klo kluar dari mulut lo, pasti akan bikin pasangan lo bakal dandan dengan sukarela, though she hates make up. 
“Pake jins juga oke, tapi klo pake rok bagus loh.” Klo elo ngomong gitu, dia akan langsung pake rok besok harinya. “Elo ganti model rambut dong.. cat rambut kek.. biar gue ga bosen.” Dan klo kata2 yang ini, bakal bikin pasangan lo ga akan ganti model rambutnya, seumur hidupnya. 


Hanya perlu keyakinan, bahwa seperti apapun dia, dia tetep dicintai dan disayangi. Hanya perlu keyakinan, bahwa dia tidak akan ditinggalkan kalau dia tidak mau berubah. Hanya perlu keyakinan, bahwa setidaknya ada 1 orang yang tetap menerima dia, seperti apapun dia, lengkap dengan kelebihan dan kekurangannya. Dengan keyakinan itu, mungkin dia akan mau berubah, demi orang yang dia sayangi.
Percaya deh.. dia akan berusaha berubah, demi elo.

Friday, October 27, 2006

Oct 27 2006, after midnite 


Gue blajar banyak hal hari ini. Sperti pernah gue bilang sama lo, ketika sesuatu terjadi, jauh diluar harapan lo, jauh diluar bayangan lo, dan elo ngrasa sedih, ga berdaya, ga bisa berbuat apa2... Ga punya harapan. Ngrasa ga berguna. Ngrasa hampa dan mo mati. Ketika ngrasain sperti itu, di saat elo ga bisa lagi ngandalin diri lo sendiri (apalagi ngandalin orang2 di sekitar lo), elo masih punya satu tempat berlari. Elo masih punya satu orang lagi, yang ga akan ninggalin lo. Dan elo ga perlu nyari dia, kok. Dia ada disitu, ngikutin lo, kmanapun elo pergi. Dia slalu ada di sisi lo. Kekuatan Dia itu, ga terbatas. Karunia yang bisa Dia kasih buat lo, ga ada tandingannya. Elo cuma perlu ngobrol sama Dia. Ngobrol, dan minta sama Dia. Bilang, apa yang elo mau, apa yang elo butuh. Critain ke dia, uneg2 lo. Elo cuma perlu pasrah dan percaya sama Dia. Smua masalah dan beban lo. Jangan takut, Dia ga ember, kok. Ga akan nyebarin curhat lo ke orang2, apalagi tabloid gosip, huehe..:p Dia cuma akan diem. Dia akan diem dan dengerin lo. Dia akan nyimak crita lo baik2. Sampe elo capek dan ga ada lagi yang bisa dicritain. Mungkin Dia ga akan kabulin permintaan lo saat itu juga (Ya iyalah.. masa klo lo minta mobil, Dia kasih saat itu juga? Itu maahh, gue juga mau! Ajarin gue caranya ya! Huehe..:p) Iya. Dia paling cuma bakal diem dan dengerin lo. Tapi jangan kira Dia ga peduli sama lo, ya. Dia peduli sama lo. Dia sayang banget sama lo. Tapi..mungkin Dia punya waktuNya sendiri. Elo mungkin ga akan dapetin smua yang elo inginkan, tapi elo akan dapetin smua yang elo butuhkan. Bukan di waktu yang lo tentuin, tapi di waktu yang Dia tentuin. Percaya deh.. pada saat itu, elo kaya dapet kado Natal. Kaya dapet surprise. Smua indah dan ga terduga. Terlalu indah, sampe lo kira itu mimpi. 


Ngomong siy gampang ya Yan... coba klo lagi ada masalah apalagi gitu, pasti lo Yeeeyyy, gue kan manusia juga (manusia manis, maksudnya.. dasar narsis!). Manusia yang punya worry, bisa sedih, bisa putus asa, bisa nangis (itu mah bisa banget:p) Gue mengawali hari ini dengan kesedihan. Macem2 pikiran negatif di kepala gue. Klo lagi kaya gini, otak gue kok jadi kreatif banget ya, mikirin berbagai kemungkinan? (Dasar lo Yan.. kreatifitas lo tuh ga pada tempatnya, tau! Ayo coba ya, kretifitas nya diterapkan di kerjaan kantor). Sampe kepala gue pusing dan rasanya mo nangis. Malah kmaren2 waktu ada masalah lebih berat, ga sampe kaya gini tuh. Gue kangen sama papi, dan hal2 laen yang bikin kepala gue mo pecah. Sampe tengah dan sore hari, keadaan ga kunjung baik. 


Walopun Tuhan udah ngasih gue tanda2, klo smua akan baik2 aja, tapi otak gue masih ga bisa diajak kerja. Mungkin, gue terlalu takut sama hal2 yang (ternyata) tidak terjadi. Mungkin, pengalaman ngajarin gue untuk slalu siap dengan kemungkinan terburuk. Dan saat ini, gue blom siap dengan kemungkinan itu. Klo sampe itu terjadi, gue ngrasa ga punya kekuatan apa2 buat berdiri. Tuhan, sori ya? Sori klo gue meragukan Tuhan. Sori klo kesedihan dan kekuatiran gue, tidak pada tempatnya. Sori klo gue masih punya cemas berlebihan, yang bikin gue ga percaya lagi sama Tuhan. Yang bikin gue meragukan Tuhan, dan bertanya2, apa Tuhan masih ada buat dengerin gue, apa enggak. 


Menjelang malem, gue dapet jawabannya. Sesuatu terjadi. Bukan hal besar, tapi sanggup bikin gue tersenyum untuk pertama kalinya hari ini. Mungkin buat lo, ini bukan apa2. Mungkin buat lo, ini hal kecil dan ga penting. Tapi buat gue, ini miracle. Ini jawaban atas smua doa dan kesedihan gue sharian. Tuhan, makaci ya? Untuk jawaban atas doa gue. Makaci, karna gue ga perlu nunggu lama untuk tersenyum. Makaci buat kepastian atas kekuatiran gue. Makaci buat smua nya ari ini.
Skarang, gue mo bobo dulu, ya.

.....

Oct 27, 2006 
Hari ini, tepat 9 taun papi meninggal. Ga tau knapa, rasanya kangeeennn banget sama papi. Bukan berarti biasanya ga kangen, tapi kok kali ini rasanya beda. Kangen.. and suddenly gue jadi inget2 kejadian tepat 9 taun lalu, yang walopun udah berusaha gue terima setabah2nya, tapi kadang masih suka gue pertanyakan ke Tuhan.



Gue inget dengan jelas, hari2 terakhir papi di ICU Husada. Dengan selang2 dan infus2 itu. Dengan monitor segede gaban dan suster2 yang sibuk mondar-mandir. Gue inget, 9 taun lalu, gue ngliatin papi dari jendela ICU. Gue liat napasnya satu-satu. Hal yang paling gue takutin adalah.. gimana klo napasnya brenti? Gimana klo papi ga napas lagi? Gimana klo papi gue mati?

Gue inget, nyokap gue, bilang sama gue.. ”Ci, kita mesti pasrah. Klo udah saatnya papi pergi, kita mesti rela. Ga boleh beratin. Klo diberatin, nanti papi jalannya ga lapang.” 
Dan kita disuruh bisikkin di kuping papi, klo kita udah rela papi pergi. Gue boong waktu itu. Gue ga rela papi pergi. Gue ga rela papi dipanggil secepet itu. Are you nuts? Ga ada orang yang rela, papi nya pergi semuda itu. Sumpah deh, gue ga rela. Knapa papi gue yang harus diambil? Knapa papi gue yang kudu sakit? Knapa bukan papi nya orang lain aja (jahat amat siy lo, Yan??). Knapa papi orang laen bisa sehat sampe tua? Papi gue orang yang baik, sayang banget sama kluarga nya, tanggung jawab, dan rela berbuat apapun, supaya kluarganya bahagia. Sementara papi orang laen, ga seperti dia, ga sebaik dia. Jadi, knapa harus papi gue yang diambil? 


Jawabannya, Yan... karna Dia tau, lo kuat. Dia tau, nyokap lo kuat. Dia tau, kalian sekeluarga kuat. Dia tau, klo papi elo yang diambil, walopun berat dan menyedihkan buat lo, tapi Dia tau, kalian (elo, mami lo, dan koko-dede lo), akan baik2 aja. Walopun berat, tapi kalian akan bisa ngelanjutin hidup. Dia tau, kalian ber-4 bisa move on. Dan bener kan? Liat nyokap lo.. dia adalah orang paling tabah. Nyokap lo tuh, orang yang strong. Yang walopun berat (karna dia kudu jalan dengan 4 pasang kaki, bukan cuma kakinya sendiri, tapi ada 3 pasang kaki anak2nya), tapi masih bisa tetep jalan. Mami lo tuh Yan, orang yang ga pernah brenti melangkah walopun ada batu gede di depannya. Walopun ada lobang besar yang menghalangi. Jarang2 kan ada orang seperti itu. So, klo itu alesannya, knapa harus secepet itu? 


Waktu papi pergi, dia blom liat satu anaknya pun lulus kuliah. Dia bahkan ga sempet menikmati hasil jerih payahnya sendiri. Dia ga sempet liat anaknya satu2 pake toga. Dan gue yakin, papi juga menolak untuk pergi secepet itu. Papi juga berat untuk pergi. Kali ini jawabannya… mungkin karna tugas papi lo udah kelar, Yan. Emang dia ga sempet liat anak2nya lulus, dan liat kalian merit. Dia ga sempet maen2 sama cucu nya. Tapi.. klo lo mo tau knapa dia pergi secepet itu.. mungkin karna dia udah berhasil jadi orang yang baik.. so dia berhak dapet kehidupan yang lebih baik pula. 


Lo tau.. hidup di dunia itu, ga ada yang kekal. Banyak yang jahat dan sirik. Sementara hidup di surga? Ga ada yang jahat, Yan, ga ada yang sirik. Smua orang baik. Cuma ada damai, tenang, dan senyum. Knapa bukan papi orang laen yang diambil? Padahal orang2 itu, ga sebaik papi lo? Ada yang ga sayang ama kluarganya.. ada yang sama skali ga pernah kasih nafkah ke kluarganya.. ada yang casi makan kluarganya dengan duit hasil korupsi.. ada yang punya istri muda.. ada yang suka mukulin anak istrinya.. knapa bukan mereka yang pergi duluan ya? Karena Yan… mereka dikasih waktu lebih banyak buat tobat dulu. Buat nyadarin kesalahan mereka. Buat memperbaiki hubungan mereka dengan kluarganya. Buat nyembuhin luka batin mereka. Buat hidup lebih bener, sampe akhirnya mereka layak masuk ke hidup yang lebih baik.. ke surga, tempat papi lo skarang. Jadi, mungkin lo harus bersyukur, karna papi lo udah ada di tempat yang tenang dan indah. (sumpah, ini rasionalisasi.. penghiburan diri, huehe..:p) 


Dan Yan, life must go on. Coba liat sekitar lo tuh. Ada temen lo yang bahkan ga punya orang tua lagi. Ada sahabat lo yang baru aja kehilangan baby nya. Ada temen lo yang even ga punya keluarga. Atau yang punya keluarga, tapi ga ada yang peduli sama dia. Ada temen lo yang masih punya orang tua lengkap, tapi justru orang tua nya malu sama anaknya. Coba, lebih untung mana, lo sama dia? Pernah ga, papi-mami lo, malu punya anak kaya lo? Ga, kan? Hmm.. iya. Papi sama mami, ga pernah malu sama gue. Mo gue sebandel apapun, mo nilai2 gue sejelek apapun, mo gue bertingkah kaya apapun, mereka tetep sayang sama gue. Tetep bangga sama gue, walopun tingkah laku gue jauh dari bisa dibanggain. Mami pernah bilang sama gue, klo di kehidupan selanjutnya, dia boleh milih mo punya anak seperti apa... Mami akan milih gue lagi, untuk jadi anaknya dia (isn’t that sweet? Hiks... wah kok jadi berkaca2 niiiyyy... dasar cengeng!) Tapi klo gue lagi kangen sama bokap gue, ga papa ya, gue nangis? Boleh2 aja… tapi sekedar kangen aja, ya? Jangan pernah pertanyain Tuhan atas apa yang udah terjadi. Jangan pernah nyalahin Dia atas apa yang menimpa lo. 


Hm... iya. Dulu gue sempet nyalahin Dia. Tapi once gue mimpiin papi dan dia sedang tersenyum, itu bisa bikin gue tenang. Walopun mungkin itu cuma halusinasi gue aja (karna gue lagi kangen banget sama papi waktu itu), tapi gue berharap, papi bener2 hepi disana. Papi, sori ya... dulu suka bandel. Ga dibolehin pergi, ngambek. Ga dibolehin pulang malem, marah. Ga dikasih apa yang gue mau, nangis. Padahal dulu papi sayang banget sama gue, slalu ngasih apa yang gue minta. Gue, anak kesayangan papi. Sori ya, sori ya, sori ya? 


So, plajaran yang mungkin gue bisa share sama lo adalah… klo elo sayang sama orang, tell him. Mo itu bokap nyokap lo, pacar lo, sahabat lo, sodara lo… bilang sama mereka, klo elo sayang sama mereka (asal jangan bilang “sayang” sama pacar nya sahabat lo ya, huehe:p). Befote its too late, dan elo akan menyesal. Kali ini konteks nya orang tua,.. look at your parents. They are your treasure. Seperti apapun mereka, se-berbeda apapun mereka sama lo, seperti apapun tindakan mereka sama lo, they are yours. Dan elo, ga akan pernah ada di dunia ini, tanpa mereka. Selama mereka masih hidup (gue harap begitu), sayangi mereka. Tunjukkin bakti lo sama mereka. Bikin mereka bangga. Jangan pernah kurang ajar sama mereka (gue tau kok, kadang itu susah banget.. gue juga suka kurang ajar sama orang tua gue, huehe..:p) Mungkin di saat mereka ada, elo ga akan ngrasain apa2. Malah kadang orang tua tuh suka rese. Bikin aturan2 yang ga jelas. Ga boleh pulang malem. Ga boleh pake telpon lama2. Ga dikasih ijin buat ini, buat itu.. emang nya kita anak kecil.. iya ga? Kliatannya nyebelin. Kedengerannya sepele. Ga penting. Tapi once mereka udah ga ada, percaya sama gue.. elo bakal kangeeennn banget sama hal2 kaya gitu. Kangen diomelin, kangen dilarang pulang malem, kangen diceramahin malem2.
Dan mereka itu ngomel, pasti ada sebabnya. Mungkin mereka cuma butuh perhatian lo. Mungkin mereka cuma kangen sama lo. Smua orang tua, pasti ingin yang terbaik buat anaknya.

Kebahagiaan lo adalah nomor satu buat mereka. Satu2nya yang mereka inginkan buat mereka sendiri, hanya hidup tenang di hari tua mereka. Hidup tenang, dan ngrasain disayang sama anak2nya. Selagi masih ada kesempatan, elo harus sayang sama mereka, ya? Ayo janji, janji? 


I miss you, Dad. Sorry, never told you that I love you when you’re here. Sorry for not being a good daughter. Sorry for never made you proud of me. Sorry for everything. I promise you, I will never let you down.
Janji, ga akan nglupain papi, sampe kapanpun. Dalam setiap pertimbangan pengambilan keputusan, dalam setiap kebimbangan, papi pasti ada disitu.
And I swear to you, I’ll love my other treasure, my mom. The woman you loved most (except me, huehe:p). I’ll make her proud, and make her happy. I’ll love her with all my life.
I’ll be good, Dad. Ga akan bikin papi kuatir lagi, ga akan bikin papi ngomel2 lagi, ga akan bikin papi sedih lagi (ayo..kita mulai dari hal2 kecil ya, pap.. hmm.. misalnya diawali dari memilih pacar yang baik dan mirip banget sama papi, huehe..:p that FATHER COMPLEX does exist, you know..) 


Yes Dad, I promise you, I’ll be good. So you can watch me with smile on your chubby face, and proudly tell the people in heaven, “That’s my girl!” 
Daddy, I love you.

Wednesday, October 18, 2006

PERUMPAMAAN tentang BALON-BALON

Pernah ga, elo pengen banget punya balon kuning, tapi yang elo dapet malah balon ijo?
Pernah ga, elo ga mendapatkan sesuatu yang dari dulu elo impikan? Klo pernah, gimana siy rasanya? Sedih?
Kadang dalam hidup kita, kita ga mendapatkan apa yang kita mau. Segalanya mungkin ga berjalan sesuai keinginan elo. Mungkin meleset sedikit, mungkin juga bertolak belakang sama sekali. Klo elo ada di posisi itu.. dulu, ataupun sekarang, its okay to be sad. Its okay to cry. Elo boleh sedih, bt, teriak, bahkan nangis. Ga usah sok kuat. Sedih itu bukan dosa, dan nangis itu bukan karma. Klopun selama ini elo udah menjadi sosok yang kliatan tegar dan kuat, elo masih tetep boleh menangis. Istirahat sejenak dan menanggalkan jubah kekuatan lo. Dalam keadaan seperti itu, mungkin elo butuh seseorang yang tepat untuk ada di samping elo. Ngedengerin tangisan lo. Nemenin lo dalam kesedihan. Mungkin itu akan ngurangin point lo di mata dia (karena sebelumnya elo begitu tegar dan kuat, ternyata enggak sekuat itu...). Mungkin dia akan kecewa, karena ternyata elo ga se-kuat yang dia kira.

Tapi sungguh, elo itu manusia biasa juga. Sekuat apapun elo, elo tetep bisa sedih, nangis. Jangan pernah ngrasa ga enak. Jangan pernah malu untuk menangis. Dan kalo seseorang itu bukan orang yang tepat untuk jadi tempat elo menangis, berbagi segala duka lo, elo tetep punya satu kekuatan lagi. A hero, inside you, someone very strong but you’ve never realize. Cuma perlu 5 menit untuk melakukannya. Berdoa. Mungkin doa itu ga akan menyelesaikan masalah lo. Doa juga ga bikin lo jadi superhero yang bisa nyelesaiin semuanya. Tapi doa itu, bisa membuat lo tenang, lega. Mungkin doa itu, bukan obat buat semua penyakit. Tapi doa itu, membuat lo semakin kuat menghadapi penyakit lo. Mungkin doa itu, bukan jalan keluar dari semua masalah lo. Tapi elo akan bisa berpikir lebih jernih setelah melakukannya. Gue juga jarang berdoa. Kadang suka males, kadang suka lupa, kadang ketiduran (keterlaluan banget siy lo, Yan!!) Dan setelah itu, setelah elo tenang, elo akan sadar klo elo punya pilihan. Elo mo berjuang mati2an buat dapetin balon kuning lo, atau elo mo menerima balon ijo lo? Klo gue jadi elo, hmmm.. pilihan yang sulit ya? Karna situasinya pasti beda2.

Sure, gue akan sediihhh banget klo hal2 yang gue harapin, ternyata ga tercapai.. atau malah yang kejadian sebaliknya. Gue akan bt, sedih, nangis sejadi2nya, pokoknya hal2 kaya gitu deh. Seseorang di kantor bilang, ”Gue pengen kaya lo. Riang gembira, ga punya masalah apa2.” Who said that? Itu kan kliatannya doaaanggg.. ketipu loooo! Huehe... Its totally wrong. Gue tuh cengeng tauuuu... Mungkin gue kliatan cuek bebek abis, but in certain times, gue bisa mellow banget, bisa sensi banget, bisa ngamuk berat, dan saking pemikirnya, gue bisa mikirin hal2 yang sebenernya klo dipikirin makin nyakitin ati. (Ga kebayang kan lo, klo gue mikir? Huehe..)

When it happened, ketika gue berada di situasi yang sama skali ga gue harapin, rasanya mo ngamuk. Sedih, bt, hopeless. Waktu impian gue ga tercapai, rasanya sediiihh banget. Apalagi klo ngebandingin sama orang2 laen.. kok dia bisa begini, kok dia bisa begitu.. sedangkan gue? Kok dia bisa dapet kebahagiaan itu, kok dia bisa dapet hal2 yang gue inginkan, sementara gue enggak?

Knapa situasi membahagiakan itu, ga terjadi sama gue? Apa salah gue? Knapa gue yang harus nrima keadaan ini, knapa bukan mereka? Dan lo tau ga.. gue bisa nangis sampe nyaris2 keabisan napas gitu. Meraung2? Itu juga pernah, huehe.. Dan gue pernah dieeemmm, diem seribu bahasa sampe beberapa jam (buat orang bawel cerewet kaya gue, itu udah prestasi loh, huehe..). Jadi... sedih, histeris, dan nangis itu, sama skali ga dosa tau. Sama skali ga dosa (iya kan, Tuhan?:p)

Tapi temen2, jangan terlalu lama, ya? Hidup itu, cuma sekali, dan ga tau sampe brapa lama. Daripada mikirin kenapa elo ga bisa dapetin balon kuning lo, mendingan lo seneng2 sama balon ijo lo. Daripada kelamaan mikirin kenapa semuanya brantakan, mending mikirin how to fix it up. Daripada sibuk banding2in nasib lo sama nasib orang laen yang lebih bagus, better elo menikmati apa yang bisa elo dapet.
Hidup itu, bukan tentang kejatuhan. Tapi tentang gimana elo bisa bangkit setelah jatuh. Gue tau, itu susah (banget). I’ve been there, dan tau gimana rasanya. Tapi smua akan lewat, dan elo akan baik2 aja. Mungkin 1-2 taun lagi, elo akan ketawa klo inget2 peristiwa ini. Smua akan lewat, dan akan ada gantinya. Sesuatu yang (hopefully) lebih indah.
Jadi, terima dulu balon ijo lo, ya? Nikmatin dulu, dan sadarin ternyata balon ijo itu bisa sebagus balon kuning. (coba bayangin orang2 yang ga punya balon sama skali, ayooo...).
Tapi jangan apusin harapan lo buat ngedapetin balon kuning itu (well.. never stop believing, right?).
Teteplah berharap, apa yang elo impi2kan tercapai. Masih berharap sesuatu yang indah akan terjadi. Tapi accepting the fact, mungkin itu satu2nya cara buat survive. Menerima semuanya dengan penuh rasa syukur, sambil berdoa dan berharap yang terbaik. So… Percaya sama gue, elo pasti bisa:)
slamat menikmati balon ijo lo ya... keep believing:)

PS :
Ketegaran itu,
bukan tentang "tidak pernah menangis"
bukan tentang "tidak pernah berhenti"
atau "tidak pernah jatuh"
Ketegaran itu,
adalah tentang "tertawa setelah menangis"
tentang "tetap berjalan"
dan tentang "bangkit setelah jatuh"

Monday, October 09, 2006

HAPPY BIRTHDAY, Dian !!

Bday gue taun ini.. mungkin salah satu bday paling asik diantara bday-bday gue yang slalu asik tiap taun. 
Dimulai dari surprise yang dikasih seseorang buat gue. Huehe.. demi mau jadi orang pertama yang say happy bday, dia nunggu di rumah gue sampe lewat jem 12. Malah dia matiin hp gue, soalnya jem 12 kurang, udah ada temen gue yang telpon. Dan memang dia yang akhirnya jadi yang pertama, makaci yaaaa, it really made my day:) 


Temen2 telpon dan sms dari jem 12, sampe kira2 jem 3 pagi. Gue seneng dan surprise banget, karena mereka rela nunggu sampe pagi2 dinihari buat kasih selamat gue. (walopun ada yang jelas2 ngaku, dia bukan nungguin pergantian hari, tapi emang blom bobo karena masih kerja, huehe..) 


Pagi2, Gaby (temen satu tim gue) sms, bilang dia ga bisa masuk. Iya siy, udah 3 ari dia flu and batuk.. so ksian juga klo kudu masuk, mana ari ini ada psikotes. Trus temen gue yang laen lagi (Tasha), sms juga, bilang dia telat, soalnya kudu ke dokter. Emang bener, dia kmaren ini masuk angin sampe muntah2. Jadi deh gue gedebak-gedebuk.. Soalnya karna bobo telat kmaren, jadi gue ksiangan bangun. Plus ari ini ada psikotes. 


So klo Gaby & Tasha ga masuk, gue bakal ndirian mandu tes sampe skoring sampe administrasi. Untunggg aja Tasha udah sms gue, ngasih tau dimana perlengkapan tes dan pernik2nya. Nyampe cantor, suma berlangsung biasa2 aja. Temen2 kasih slamat, include orang2 HR. 


Gue rada lega. Pikiran gue, “ga akan dikerjain deh ini mah.. wong smua normal2 aja kok..” Berdasarkan pengalaman, Shinta dicuekkin abis pas bday nya, sampe dia rada sedih. Pak Felix juga dikerjain pas bday nya. So, ketika bday gue suma nya normal, gue pikir ga akan dikerjain. Jadi gue langsung bawa peralatan tes, masuk ke ruang tes, dan mulai dengan opening presentation, seperti biasanya.

Pas lagi seru2nya presentasi.. pintu ruang tes kebuka, dan temen2 masuk bawa kue, sambil nyanyi2 happy birthday. Gue ga tau gimana tampang gue saat itu.. (yang pasti bengong berat dan bloon abis..). 


Irene bilang, “Sori tes nya kita interupsi sebentar.. soalnya recruiternya ulang taun..”. Terus mereka nyanyi happy birthday plus gue disuruh tiup lilinnya. Kebayang dongggg.. malu banget booo.. di depan seluruh peserta psikotes gitu loh… di depan seluruh kandidat karyawan dimana gue harusnya ja-im abis, gue dipermalukan abis2an.. huaaaa.. padahal biasanya klo ada tes, gue kan sok cool gitu.. gagal total deh ari ini, reputasi hancuuurrr… huehe.. 


.. thankyou guys:) ..




Dan ternyata, Gaby ama Tasha masuk dongggg.. mereka ga absen. Cuma bilang ga masuk, buat bikin gue panik doang gara2 kudu psikotes sendirian.. gubrak.. kaliaaaaannn! Udah pernah dapet SP blom, karena “menipu atasan?” huehe.. Abis darisitu, gue digerek ke ruang Global, dan dikerjain lagi disitu. Ya ampyuuunn.. mimpi apa semalem ya? Feeling gue “ga bakal dikerjain” salah total. (Huehe.. makanya klo ada yang bday, lo jangan iseng, Yan… skarang kena batu nya kaaann..) Udah gitu anak2 kok kayanya pĂșas banget gituuuu abis ngerjain gue.. kayanya hepiii bangeettt.. malah katanya “kurang lama tuh ngerjainnya”. Irene malah bilang, “kamu terlalu berharga, Yan… buat ga di-apa2in waktu ultah.” Siaaalll.. padahal pas dia bilang “kamu terlalu berharga”.. gue udah terharu tuh.. tapi akhirannya kok ada lanjutannya ya:p 


Anyway.. seharian ini, banyak banget yang ngasih slamat ultah ke gue. Ga tau mereka tau darimana, ga tau mereka kok bisa inget.. Banyak banget yang sms gue, even orang2 yang ga gue sangka2. Temen2 SMP, temen2 SMA, temen2 kuliah, temen2 kantor lama (yang udah ga pernah gue inget2 lagi.. jahat ya gue?), orang2 station (gilaaa.. ini bener2 surprise.. kirain abis lepas hubungan kerja, mereka dah lupa ma gue..), dan sodara2 gue, tante2 gue, yang punya banyak banget ponakan tapi slalu inget ultah gue. Hiks.. Mantan anak2 buah gue, mantan temen2 satu tim dulu, office girl dan office boy gue dulu di National Sales.. (do you remember their birthday, Yan? Ga kan? Jahat lo….) 


And akhirnya, bday gue ditutup lagi sama seseorang yang spesial, sama ketika hari ini dimulai. Katanya, dia mau jadi yang pertama dan terakhir, to start and end this day. (Makaci buat surprise nya yaaa.. you surprised me a lot today.. thanks for the beautiful present:) 


Tuhan, makasih ya? Di saat gue lagi ga mood gue lagi amburadul, pasti Tuhan slalu ngeyakinin gue, klo gue itu disayangi, dikasihi. Gue diyakinin klo gue sangat beruntung, mungkin jauh lebih beruntung dari 90% orang di dunia ini. Di saat gue lagi low energy, Tuhan pasti kasih gue berkat melimpah, seperti hari ini. Di saat gue lagi full of worries, Tuhan kasih gue begitu banyak hal yang membuat gue tersenyum. Makasih ya, udah ngingetin gue, klo begitu banyak orang yang merhatiin gue. 


Makasih buat kado2 yang mereka kasih ke gue (kata Alex, gue kaya anak kecil waktu buka kado2 itu.. huehe..). Ga usah kado nya, makasih buat tiap ucapan slamat dan wishes yang mereka kasih buat gue. Begitu banyak yang berdoa buat gue hari ini.. mudah2an terkabul, amin.. (teteeeeppp.. udah lagi bilang makasih, tetep ada permohonannya juga.. dasar lo Yan.. manusia emang ga ada puas nya). 


Dian, happy birthday ya. Smoga kamu bisa jadi orang yang (jauh) lebih sabar (sumpah lo Yan, kadang2 lo ga sabaran banget… dan moody lo ituuu..) Smoga kamu bisa jadi orang yang dewasa, ga manja lagi (plis deh Yan, manja lo kadang2 keterlaluan.. kaya anak kecil aja) Smoga kamu bisa mengembalikan smua perhatian dan kasih sayang yang kamu dapat hari ini.. (tuh Yan.. lo ga boleh lupa bday orang ya! Orang2 kan inget bday elo!) Smoga kamu bisa jadi berkat buat orang laen (beraaaattt…) 


Happy birthday, Dian. Be wise, be nice, and grow up dong..:)

Monday, October 02, 2006

THE PAST

MASA LALU 


Ari ini, waktu menuju ke kantor, gue denger The Most Shocking Love Story di Hard Rock
Kisahnya menarik juga, mirip dengan crita seseorang yang pernah gue denger. 
Critanya.. Angga udah pacaran dengan Dina. Tapi mantan pacarnya, namanya Dita (punya pacar kok namanya se-tipe gitu? Kreatif dikit dong, kek:p) masih sangat demanding sama Angga. Padahal Dita udah punya cowok (or at least.. gebetan, named Tony).


Angga itu biasa jadi shoulder to cry on nya Dita. Kapanpun ada masalah, lagi kesepian, atau butuh seseorang buat diajak ngobrol, Dita selalu nelpon Angga, ngajak ktemuan. Dan Angga, slaen susah bilang ”enggak” ke Dita, dia juga sangat ingin menjadi orang baik. Segitu inginnya menjadi orang baik, sampe dia lupa menjaga perasaan Dina. Tiap kali Dita telpon ngajak ktemu dengan alasan mo curhat, Angga nyanggupin. Dita lagi sedih gara2 Tony ternyata punya cewek laen, Angga nemenin. 
And again, Dita nangis di bahu nya dia. Sementara di saat yang sama, Dina lagi bener2 pengen ktemu dia. 
Gue ga tau ending nya kaya apa, soalnya udah keburu nyampe kantor. (Sial.. klo lagi seru kaya gitu, kok ga macet ya? Jadi nyampe kantornya cepet.. huehe..) 


Anyway, tiap orang pasti punya masa lalu. Elo, gue, smua orang di dunia ini, walopun beda kelamin & beda religi, pasti punya masa lalu. Seberapa buruk dan seberapa indah masa lalu itu, cuma lo yang tau. Berdasarkan survey kecil2an dari beberapa orang yang gue tanya 99% orang bilang, klo masa lalu mereka berkaitan dengan seseorang yang ga bisa mereka lupain, dengan someone special, mungkin adalah mantan pacar, atau mantan gebetan. So... if forgetting someone is really that hard, why should you forget it? Jawabannya cuma satu : LIFE GOES ON.

Hidup ga akan brenti, walopun lo mati2an ga mo ngelupain mantan lo. Seberapa sering lo mikirin dia, kangen sama dia, mimpiin dia tiap malem, dia udah jadi bagian dari masa lalu lo. Masa lalu yang seharusnya ga akan menghambat elo buat jalan terus ke depan, ngraih masa depan lo. Kcuali.. in some cases, elo punya harapan buat punya masa depan bareng2 dia (i used to be.. tapi skarang dah ga lagi kok... suer deh:p) 


Elo ga akan bisa ngelupain masa lalu lo, seberapa singkat dan buruknya itu. Karena masa lalu itu, dah jadi bagian dari idup lo. Dari 20 atau 30 taun idup lo, ada beberapa bulan (atau mungkin taun?), elo pernah ngelewatin hari2 indah dengan seseorang. Elo pernah berbagi tawa dan air mata sama dia. Elo pernah ngrasain gimana sayang nya sama dia. Dan mungkin lo pernah ngrasain ”surga dunia” sama dia? (entah apa interpretasi ”surga dunia”, coba di-arti-in masing2 ya). Klo masa lalu itu dah jadi bagian penting dalam idup lo, ga bisa diapus pake tip-ex atau stip paling bagus merk apapun.. artinya, pasangan lo juga seperti itu. Pasangan lo, juga punya masa lalu. Dia juga punya mantan pacar (atau mantan gebetan?) yang pernah mengisi hari2 dia. Dan (mungkin), dia juga susah ngelupain masa lalu nya dia (apalagi klo itu indah..), seperti elo susah nglupain masa lalu lo. 


Klo liat ke kisah di Hard Rock tadi, kliatan gimana susahnya Angga nglupain Dita. Seseorang yang pernah jadi pacarnya (entah knapa mereka putus..), sangat tergantung sama dia, sangat rapuh, punya hidup yang mungkin tidak terlalu indah, selalu membutuhkan Angga dalam hidupnya. Dan Angga, walopun hubungannya ama Dina baik2 aja (he said he love her, dan dia ngrasa nyaman banget sama Dina), Angga adalah seorang cowok yang punya ego. Ingin ngrasa dibutuhkan, ingin ngrasa melindungi, dan ingin seisi dunia memandang dia baik. Segitu inginnya, sampe dia lupa satu hal.. dia lupa ngejaga perasaan Dina, pacar nya saat ini, demi ngejagain Dita, pacar masa lalu nya. Demi menjadi orang baik untuk Dita. Klo elo jadi Angga, apakah elo akan seperti itu juga?

Seandainya iya, mungkin lo harus sadar satu hal. Klo ngejagain mantan lo itu lebih penting dari ngejagain pacar lo yang skarang, mungkin lo harus berpikir ulang.

Atau klo elo pengen dunia memandang lo baik (karna elo masih care sama mantan lo), lebih dari keinginan elo ngejagain perasaan pacar lo, mungkin lo harus tanya sama hati lo sendiri.. Apa elo bener2 in love sama pacar lo yang skarang? Atau lo hanya menganggap pacar lo ini ”ganti” dari mantan lo yang ga bisa lo dapetin lagi? Atau benernya lo masih cinta sama mantan lo, tapi hanya pacar lo yang skarang, yang ”tersedia” buat lo?

Klo jawabannya adalah ”iya”, tanpa bermaksud sok tau atau sok pinter, .. mungkin lo harus jujur sama pacar lo yang skarang. Karna klo gue jadi Dina (pacarnya Angga yang skarang), gue better putus daripada pacar gue terus2an ngejagain mantan nya, dibanding ngejagain perasaan gue. Iya ga siy? (sok kuat lo, Yan.. :p) 
Liat dari sisi satu nya, klo gue jadi Angga (Anggi kali ya? Gue kan cewek..:p), gue mungkin akan berpikir buat nemenin mantan gue (klo ga mah.. boong!), di saat dia lagi sedih. Gue akan menimbang2 untuk nemuin dia, just to make sure dia baik2 aja. Tapi pada akhirnya, rasanya gue bakal batal ktemu sama dia. Gue ga peduli sama pandangan dunia tentang gue (pandangan orang? Sebodo amat...). Gue ga peduli orang2 mo bilang gue jahat (karna ga peduli sama mantan gue). Yang penting, once elo udah mutusin pacaran, meaning elo udah ninggalin masa lalu lo sepenuhnya. I know its very very hard (trust me, itu susah bangeeettt..., apalagi klo elo masih cinta sama mantan lo, dan benernya ga rela putus dari dia..).

Tapi saat elo dah punya komitmen dengan orang laen, artinya elo kudu dengan sukarela menutup masa lalu lo. Ga harus ngelupain kok.. (ga akan bisa deh, percaya..), tapi at least elo harus menghargai pasangan lo, dan menjaga perasaan dia, kan? So.. never look back to your past.. remembering is ok (if forgetting is almost impossible). Past will make you stronger. Past will teach you a lot.

But past is not your future.

Sekarang pilihannya hanya ada 2 : past or future?

PS : Sial deh, di Hard Rock ga ada ending nya gitu, padahal kan penasaran.

MIRACLE

Watch him sleeping at the sofa for 15 minutes 
Then I realized something… 
He is a miracle. 

Dedicated to : 

Someone who always calls me “honey”, even I’ve been act like a shit. 
Someone who says “I love you” everyday, even after we had a terrible fight… 
and even I never say those words back. 
Someone who kept me in his heart since 8 years ago (really? Gosh... its a miracle too). 
Someone who never promised me the world, but the truth and reality. 
Someone who always has times to pick me up and wait for 3 hours in my office, even he’s tired. 
Someone who always says that I’m beautiful, even in my bad hair day. 
Someone who very busy but always have time to send me sweet messages. 
Someone who always listens to my fears, even in his depressed times. 
Someone who always tries to make me happy. 
Someone who comes only to see and hear me when I told him that I need him, even he has no time for himself. Someone who said how lucky he is because he has me.. (I’m the lucky one, that’s the fact..) 
Someone who always has times to give me “5 minutes hug”, when I have “my period of the month”. 
Someone who came with his sleepy eyes because had to wake up at 5 just to pick me up in sentul. 
The only one who made me say "yes", after 6.5 years being alone. 

Dan seseorang yang (sebenernya) sangat tidak sabaran, tapi mau nungguin gue di salon selama ampir 3 jem:p (padahal gue klo nungguin dia 1 jem aja di bengkel, rasanya cemberut terus..:p) 
Someone who never give up on me (do not give up on me, promise?) 

Dear that someone… I love you too. 

Surprise? :)

Tuesday, July 25, 2006

Seeing someone from your past

Suatu hari di bulan Januari…. 


Waktu itu gue lagi jalan ke Sentul mo (bolos) kuliah. Tau2 nyokap telpon. 
Mami : “Cici, ada janji sama si A?” (sowriii, namanya terpaksa gue samarin) 
Gue : “A siapa?” 
Mami : “A. Katanya temen dari kuliah.” 
Hm? A, temen kuliah? Ada siy yang namanya A, tapi bukan temen kuliah. Temen sekampus, tapi beda fakultas. Mungkin maksudnya dia kali ya? 
Gue : “Orangnya tinggi2 gitu?” 
Mami : “Iya.” 
Gue : “Ada siy. Tapi ga pernah janjian tuh. Knapa emangnya, Mi?’ 
Mami : “Ini dia dateng ke rumah.” 
Gue : “Idih.. ga janjian kok…” 


Akhirnya si A itu nelpon gue. Ngobrol basa-basi bentar. Benernya gue mesti inget2 dulu, soalnya yang namanya sama, ada beberapa orang di kampus gue. Tapi cuma ada 1 orang A yang dulu sering nganterin gue pulang, hehe:p *ow, jadi kebiasaan nebeng lo tuh bermula dari kuliah ya, Yan? Ga kok.. dari SMA lagiiii….* 


Ngobrol pertama kali itu, dia sempet bilang, “Besok ketemuan, yuk.” Cuma sayangnya, gue ga bisa, karna udah janjian mo pergi sama anak2. 
Jadi akhirnya ditutup dengan kata2 dia, “Oke deh, nanti klo ga sibuk, elo kabarin gue ya, kita ketemuan.” 


Yang terjadi adalah… gue ga nelpon2 dia. Mungkin karna lupa, mungkin karna sibuk sama urusan laen. 


Akhirnya  3 bulan kemudian.... dia nelpon lagi, dan kita janjian pergi di weekendnya. Well, dia ga terlalu banyak brubah ya. Dia ngajak gue besuk temennya yang baru ngelahirin di rumah sakit, trus pergi makan sama temen2nya. Plis deh.. pergi pertama kali, ktemu temen2nya, yang gue ga kenal??? Tanpa persetujuan gue??? Cowok macem apa lagi niy…. Bukan biasanya, cowok klo ngajak pergi pertama kali, pasti nanya dulu ama ceweknya, ”Mo pergi kemana?” Ini.. tanpa nanya gue, dengan asumsi gue pasti setuju.. gubrak, PD banget ya, niy anak?? 


Yang terjadi berikutnya adalah telpon2 dan sms2. Ternyata dia dulu pernah suka sama gue! *Hah? Sumpeh lo, Yan?* Nah kan, gue juga ga nyangka. Dulu pas gue suka nebeng dia, cuma sebatas ngobrol2 aja tuh. Emang siy, seinget gue, dia pernah crita klo lagi naksir cewek… dan ternyata baru2 ini dia buka kartu, klo cewek yang dia critain ke gue itu, cewek yang lagi dia suka itu GUE! Gila, knapa gue ga pernah sadar ya? Seinget gue, dulu pas udah mo pulang, tau2 ktemu dia aja. Kebetulan dia baru kelar juga, jadi bisa pulang bareng. Mana pernah kepikir klo dia emang nungguin gue ya? Huehe… dia bilang itu pas di rumah gue. 
Setelah sepanjang jalan, gue maksa nyuruh dia ngasih tau cewek yang dia taksir waktu kuliah.. ada siy, beberapa nama di otak gue. Beberapa cewek yang dulu gue pikir adalah tipe nya dia. Makanya, pas dia bilang, “Waktu kuliah, gue suka sama lo.” Abis itu gue ketawa2 doang, baru abis itu mikir *Lo selalu ya, Yan… slalu telat mikir..*. Hua? Gue? Gue yakin seyakin2nya, tampang gue jelek banget waktu itu *emang biasanya enggak ya, Yan?*. Trus sambil berusaha sok cool plus sok cuek *padahal udah ampir keselek saking kagetnya*, gue nanya, “Serius lo?” Akhirnya gue cuma bengong2 bego gitu deh. Bengong2 sambil manggut2.. ow ternyata gitu. Ternyata, ada yang liat sendal jepit gue waktu kuliah. Bilang dong.. tau gitu kan, gue pake sendal bagusan dikit... huehe... *Dian! Serius dikit, dong!*

Anyway.. seeing someone from your past, brings you back to the memories you thought you never had:) 
And it leads you to the stories you never thought:)

Friday, May 26, 2006

ARSENE WENGER

ARSENE WENGER, my favorite leader 


Walopun sering kalah dan berbuat salah, anggota tim arsenal ga pernah disalahin sama coach nya, Arsene Wenger. Or at least, dia ga pernah nyalahin anak buahnya di media, atau di depan umum. Waktu Lehman bikin salah, bikin komentar pedes di media soal kesombongannya bakal jadi kiper nomor 1 di Jerman (ngalahin Kahn), Wenger ga bilang apa2. Dia cuma bilang, “I’ll fly to talk to him soon.” Dia ke Jerman buat ngomong sama Lehman. 


That’s what leaders are for. Leader2 itu ada, salah satunya buat men-support anak buah nya. Buat coach anak buahnya. Buat ada disana, ketika anak buahnya ga tau harus nanya ke siapa. Buat ada disana, buat tetep ngedukung mereka, ketika ga ada lagi yang support mereka. Dan Wenger, si cerdas bertangan dingin yang mengagumkan itu, he’s there for them


Inget waktu Arsenal lawan MU? Waktu itu klo ga salah, terjadi kerusuhan akibat pemaen2nya brantem. Arsenal dicemooh fans nya (kcuali gue.. sumpah, waktu itu pun gue tetep cinta sama mereka!), dibilang bolot, ga bisa nahan emosi, kerjaannya brantem mulu, dibilang maen kasar. Wenger bilang, “They’re wrong. Mereka emang salah. Mereka naek darah, dan melakukan hal2 yang seharusnya ga mereka lakukan. Tapi kita adalah satu tim. Dan tim ini menjadi semakin solid, karna seluruh dunia sekarang memusuhi mereka.” Gue sampe bengong waktu itu. Ck ck ck.. he’s really a great leader. Hebat banget ga siy? Ga salah dong, klo gue kaguuummm bangeeettt sama dia? (Well, slaen karna idungnya mancung banget & smart abis loh…) 


Termasuk waktu Viera mo pergi ke Juve. Smua orang bilang Wenger bego, karna udah ngelepasin Viera ke Juve. Wenger bilang, “We love him, and we’ll missed him. But he took the way he want. I won’t make him stay, if he didn’t want to. He’s the one who decide his future.” Slaen karna duit (gue yakin, dia mampu bayar gaji Viera lebih tinggi waktu itu), tapi dia ga mau nahan Viera. So klo Viera mo tinggal, itu karna dia emang pengen tinggal di Arsenal, bukan karna bayaran lebih tinggi. (Tapi Viera kan manusia juga, pasti nyari materi yang lebih baik lah.. that’s so humany). Pas terakhir Viera mo pergi, Wenger bilang, “He’s been a great captain for us. And he’ll be a great player in the new team too. Congratulation.” 


Waktu Juve tandang ke Highbury buat tanding di seminfinal liga Champion, semua penonton udah siap2 buat cemooh Viera. Wenger bilang, “Jangan cemooh dia. Dia udah berjasa buat Arsenal. He’s really somebody for us.” Huaaaaaaaaaa, dia bener2 hebat ya? Either itu bener atau enggak, atau cuma kata2 dia aja, gue ga peduli. I saw him as a very wonderful one. Ga tau napa, di balik sikapnya yang kadang2 arogan (sumpah, kadang tampangnya minta dijitak..), dia tuh kaya bokap buat seluruh anggota tim. 


Mulai dari dia ngliat potensi seseorang yang ga ada apa2nya (Henry, Viera, Ljungberg & Bergkamp, dulu ga terkenal sama skali loh… abis diracik ama Wenger, jadi kaya gitu tuh..), the way he threat them, and he coach them, pantes aja mereka jadi orang2 super berhasil yang tau cara menghargai orang laen. Ga ada orang kaya Wayne Rooney yang arogan dan individualis. Ga ada ribut2 antara pelatih & pemaen, sampe orang sekaliber Stam & Beckham aja kudu pindah ke klub laen --> perumpamaannya kok kayanya merujuk ke suatu tim tertentu ya, Yan? :p 


Liat tim Arsenal. Liat pemaen2nya. Apa ada, satu orang yang dengan kemampuan individualisnya, muncul sendirian? Mungkin ada, tapi sedikit. Ada Henry (bego aja, klo orang ga bisa liat individual skill nya yang super jago), ada Campbell (yang dengan kemampuan bertahannya bisa slalu diandalkan). Sisanya? Cuma pemaen2 muda yang biasa dipandang sebelah mata. Tapi Wenger dengan kemampuan nya ngeracik, bisa membuat tim itu penting. Dia bisa membuat pemaen2 muda itu jadi merasa dipercaya, ngrasa dihargai, ngrasa diperhatikan. 


Dari seluruh tim yang ada di peringkat lima besar liga Inggris saat ini, mungkin Arsenal tim yang paling irit. Ga pernah ngeluarin uang banyak buat beli pemaen, padahal gue yakin mereka punya uang ga kalah banyak sama yang laen. Ga pernah pamer uang untuk jor2an beli pemaen di awal musim. Ga pernah nahan pemaennya dengan meng-iming2i duit yang lebih banyak. Ga sperti satu tim yang dengan duitnya yang segudang, mencoba membeli pemaen2 kelas dunia. Ga sperti tim laen, yang nahan pemaennya dengan mencoba kasih duit lebih tinggi. Wenger ga sperti itu. Dia menghargai pemaen2nya bukan dengan uang. So, klo ditanya siapa leader favorit gue? Wenger, pastinya.


Gue.. bisa jadi leader kaya gitu ga ya? Bisa ga, gue percaya sama anak buah gue, sperti Wenger percaya dengan pemaen2nya? Bisa ga, gue ngedukung anak buah gue, dalam setiap tugas yang dia buat? Bisa ga, gue ngebela anak buah gue, walopun dia salah? Karena tiap kesalahan dia toh, jadi tanggung jawab gue? Bisa ga, gue ngebimbing dan ngembangin anak buah gue? Bisa ga, gue ngejaga komunikasi yang baik dengan anak buah gue? Bisa ga, gue nyediain waktu buat anak buah gue, klo dia lagi ada masalah, sementara gue juga lagi bt berat? Huahaaaa… kayanya buat jadi a good leader like Wenger, masih long long long way to go, terutama buat gue, hihihi….

WE LOST the TROPHY

Arsenal kalah, hiks… huaaaa sedih. Pasti kalian tau, seberapa tergila2nya gue sama tim ini. Tim yang udah gue suka sejak beberapa taun yang lalu (benernya sejak Bergkamp-pacar gue, pindah dari Inter ke Arsenal siy.. satu2nya cowok di dunia, yang membuat gue rela klo di-poligami, huehe…). 


Tim yang udah gue suka sejak dia masih terseok-seok di English Premiere League. Tim yang udah bikin gue dapet D waktu ujian dulu. Gara2nya mereka mo tanding apa gitu, trus gue tegang seharian, ga bisa blajar (alesan lo Yan.. emang lo males kan? Ngaku!) 


Musim ini, tim kesayangan gue itu, kalah. Gelar-less, alias ga dapet gelar apa2. Satu2nya harapan kemaren tuh, pas final liga Champion. Mereka kalah sama Barca. Well, benernya gue oke2 aja siy, ga terlalu sakit hati, asal yang juara bukan MU, gue masih rela deh:p The problem is.. the way they lost it. Mereka harus maen dengan 10 pemaen, di menit ke-18. Dan yang dikeluarin itu (kartu merah, karna pelanggaran), si Jens Lehman, kiper nya! Hiks, ksian… padahal Lehman baru aja dapet rekor, karena ga pernah kebobolan di Liga Champion. Anehnya lagi, dalam keadaan kalut kaya gitu, mereka sempet nge-gol-in duluan, di menit ke-37. Jadi dalam keadaan ga ada kiper, mereka malah bikin gol! Was it amazing


Rasanya si Soll Campbell pengen gue cium deh (dia yang bikin gol.. padahal dia pemaen belakang loh.. ) Waktu di babak ke-2 mereka kegogolan 2 gol. So, they lost the trophy. Ga tau gimana rasanya klo jadi mereka ya. Udah berjuang sampe lama, dari awal musim, mati2an, at the end ga dapet gelar apa2. Gelar nya melayang dalam itungan jem doang! Mereka sedih, banget. Tapi sempet ada pemaennya yang bilang, “Next year will be a better year”. Huaaaaaaa, baru abis kalah, ga dapet gelar apapun, bisa2nya ngomong kaya gitu? Mental baja banget ya??? 


Tuh Yan, makanya… Lo tuh, mesti kaya gitu jadi orang. Dapet kesulitan dikit, jangan langsung down. Langsung bt, cemberut, males ngapa2in. Bandingin sama mereka yang keep the spirit high. Tetep usaha menang. Pantes gue ga jadi pemaen bola ya, blom apa2 mentalnya udah keok..:p Trus.. baru abis kalah, mereka bisa nrima kekalahan dengan lapang dada. Malah ngasih selamat ke Barca, padahal pastinya mereka kecewa setengah mati. Dan bisa2nya punya harapan tinggi di musim depan. Tuh Yan, lo tuh… bisa ga sportif gitu klo nrima kekalahan? Bisa ga, lo kasih slamat sama tim yang ngalahin lo? Wong klo MU menang aja, lo malah bt banget. Being sportive, ternyata susah ya? Susah ya, nerima kekalahan lo dari orang laen? Apalagi klo kekalahan itu diketahui seluruh dunia. Kadang sesuatu terjadi di luar kontrol lo. Banyak hal terjadi di luar harapan lo. Malah ironisnya, ada hal2 yang paling ga lo harepin, malah kejadian sama lo. Trus.. biasanya, elo melakukan apa siy? Nangis? Marah? Bt? Hm, itu manusiawi banget. Tapi, sampe brapa lama? Brapa lama lo mau terjebak di suasana sedih? Brapa lama lo mo bengong, mikirin knapa itu bisa kejadian? Mikirin nasib jelek yang ga ada abisnya? Mungkin lo harus blajar dari tim kesayangan lo itu, Yan. Latian mati2an, usaha setaun yang dirasa percuma gara2 ga dapet apapun pada akhirnya, dicela2 satu dunia karna dapet peringkat 4 dengan susah payah (klo dapet peringkat 5, mereka turun pangkat ke piala UEFA, bo…). Tapi toh, mereka bisa bangkit dengan cepet. Dan berharap bisa mulai musim baru dengan semangat tinggi. Ck ck ck… ternyata slaen ga bakat olahraga, mental lo juga bukan mental atlit deh, Yan… (iya dong, gue kan mental karyawan. Karyawan males, maksudnya, hehe…) Buat defense, buat survive, mungkin kita harus melakukan 2 hal sulit itu : be sportive, and be positive.

Saturday, April 15, 2006

BALI (April 7-10, 2006)

Bali, here we come!


Tanggal 7 sampe 9 April lalu, rombongan kantor, jalan2 ke Bali. Ga biasa2nya, kali ini kita pake EO. Kantor gue biasanya bentuk panitia sendiri buat segala macem kegiatan (dan ga tau knapa, gue slalu terlibat dalam kepanitiaan jalan2 itu). Mungkin karna smua sibuk, jadi kantor pake EO. Baik juga:)
Tapi blom mulai jalan2, udah ada beberapa temen yang kecewa ama EO itu, karna masalah tiket extend. Ada yang ga dapet tiket, ada yang tau2 tiketnya udah dicetak tanpa persetujuan dia (padahal jem pulangnya malem banget, trus klo mo di-cancel, kena cancellation fee).
Sehari sblom berangkat, EO kita (tanpa berniat mendiskreditkan EO tertentu, gue ga nyebut namanya deh:p), nelponin kita satu2. Bagus banget siy, menurut gue. Mereka nelponin kita, 100 orang, buat ngingetin. Harus nyampe dimana, jem brapa, kumpul di gate brapa, dll dll. Good point.

April 7, 2006
Baru hari pertama, udah gubrak. Rombongan 1, yang jem 7 udah jalan dari kantor, pesawatnya delayed ampe jem 11 dong, jadi barengan ama grup 2. Gubrak amat siy.... tau gitu, ga usah bangun jem 5 pagi buat packing. (Huehe...berhubung baru kemarennya pulang dari Bandung tus langsung teler, gue cuma sempet packing seadanya malem itu, dilanjutin pagi2nya. Terbukti kan, sikat gigi & odol ketinggalan. Thank God, baju dalem smuanya aman:p)

Untung aja (dasar orang indonesia, apa2 masih aja ada untungnya..itu namanya positive thinking), kita dapet tiket free breakfast di lounge. Langsung deh, grup 1 yang kelaperan nyerbu lounge nya. Sekitar jem 10 lewat, kita boarding. Guess what..delayed lagi dong... gedubrak! Yaelahhhh, knapa dalan sehari itu, si delayed jadi akrab banget sama kita ya?
Buyar deh angan2 buat brenang di hotel dulu, buat jalan di kuta square dulu. Yang ada cuma capek, bt, laper, ngantuk. Sambil ngedumel2, dan sempet2nya foto2 (heran lo Yan, sempet2nya.. sadar kamera amat siy jadi orang!), akhirnya kita nunggu sampe finally terbang juga.

Nyampe sana, thank God lagi, ga usah pusing sama koper2, ga usah ngangkut koper ampe ke bis, udah diaturin ama orang EO nya (thats what EO are for!). Kita naek 2 bis, ke suatu resto yang (sayangnya) letaknya jauh dari hotel. Jadi.. kebayang ga siy, dari airport ke hotel kan deket, trus kita kudu muter2 jauh buat (late) lunch. Tapi berhubung laper, tetep diabisin deh makanannya (padahal rasanya biasa2 aja.. mungkin di jakarta juga ada kali ya?)
Sblom gala dinner, sempet jalan2 ke kuta square. Huaaaa, seneng banget. Mulai ngerencanain.. mo beli ini buat siapa, mo beli itu buat siapa. Wah, koper kudu didudukkin lagi niy biar muat:p

Gala dinner malem itu seru banget, apalagi klo bukan karna MT Show. Kita dinner di tepi pantai (bener2 di tepi pantai. Kata Heri, kaya di sinetron2). MT Show nya kuereeennnn bangeeettt. Mereka bikin operet, critanya soal ksatria2 yang kudu berperang buat dapetin harta karun 1T. Huahaha, lucuuu...
Paling salut buat Adrianus (sumpah, gue kira lo orangnya serius... ternyata ancur! Keseringan nongkrong di Dolly ya:p), Frans (satu orang srius yang ternyata bisa gila juga), Jeffri B (gue ga nyangka ternyata "harta"mu sebesar itu, Jeff!), plus satu tim MT yang kompak dan pastinya kerja keras banget buat bikin operet itu. Mulai dari kostum, tampilannya, rekaman suaranya, dll.
Abis itu, sayang banget ujan. Walopun ujan, gue, ijus, vinot & edia sempet jalan2 disupirin Ali (tengkyu ya, Li). Ga ngapa2in siy, cuma muter2 aja. Tapi at least, malem2 pas mo bobo, gue udah lupa ama kejadian delayed yang bikin bt itu. Mo bt di Bali? Rugi banget.... bt mah di jakarta juga bisa:p

April 8, 2006
Ari ini kita bakal maen treasure hunt. Ga tau bakal diapain, yang pasti per kelompok dapet 1 mobil, buat muter2in Bali. Thank God (lagi), karna gue dapet klompok yang asik : Heri (si ketua), Fendy, Junlim, Andrie plus Jenny. Kita dapet klompok yang namanya FAT FREE HIPPO. (Fat Free? Andrie? Plis deh...:p)
Jem 8 pagi kita udah kumpul di lobby. (Thanks ya Fen, udah sms-in kita satu2:p)
Trus abis dapet 1 guide (namanya Mas Oka), kita cabutke Bedugul, perhentian pertama. Rada2 nyasar dikit, tapi akhirnya nyampe juga. Kita jadi kelompok ke 4 yang nyampe (benernya ke-3, tapi kduluan ama klompok laen, gara2 blom sempet lapor).
Disana nunggu giliran lumayan lama, jadi sempet takut juga liat2 rintangannya kok tinggi2 amat, serem. Ada jalan diatas tali, ada terjun bebas gitu, ada jalan di kayu2 kecil, pokoknya nguji mental plus keseimbangan deh. Abis ngetawain Itci yang phobia tinggi, gue jadi deg2an. (Dasar lo Yan, sok2nya ngtawain orang, emang lo brani? Mmm, mmm.. ga juga siy.. yang pasti sblom mulai, gue kok jadi pengen pipis:p)
Ga tau gimana akhirnya, gue bisa juga tuh nglewatin smuanya. Malah gue sok2 nenangin Heri yang ternyata lebih panik dari gue.
"Udah Her, ga papa pelan2, lo pasti bisa."

Duh sok tau amat siy gue, padahal gue ndiri juga deg2an, huehe.... (walopun deg2an, klo pas mo difoto, gue sempet2nya pose plus nyengir dulu loh:p). Biarin, akhirnya kan bisa! Walopun telapak tangan rada kebeset gara2 ga pake sarung tangan, yang penting gue tiba dengan slamat di bawah.
Abis darisitu, kita ke petunjuk berikutnya, sampe petunjuk terakhir. Benernya rada kecewa juga... soalnya jadi wasting time gitu. Klompok gue masih mending, dapet giliran nomor 4. Ada 16 klompok... kebayang ga siy, klompok 16 itu harus nunggu sampe jem brapa, buat maen rintangan2 itu? Plus...tempatnya panas banget. Tempat paling gampang buat jadi item.

Anyway abis all petunjuk kelar, kita ke Tanjung Benoa. Wah...baru nginjek pasirnya aja, gue langsung exited. Sayangnya karna cuaca dan angin ga mendukung, ga bisa maen parasailing (huh,...sok brani lo, Yan:p). Jadi akhirnya gue maen flying fish aja bareng Rina & Jenny. Flying fish itu, kita pegangan di satu perahu karet, trus ditarik kenceng sama boat di depannya. Pegangannya kudu kenceng banget, soalnya klo ga, bakal dengan sukses kelempar di laut. Huaaa, seru banget... walopun gue yang paling kering, soalnya gue di tengah. Sementara Jenny and Rina basah kuyup sampe ke rambut2nya. Gue bingung..kok mereka bisa basah gitu ya?
Akhirnya karna penasaran, gue nyari tiket lagi. Untung ada Mbak Lusi (tengkyu Mbak, udah ngerelain tiketnya buat aku!). Sekali lagi gue naek flying fish, ama Dewi and Vinot. Kali ini, gue yang di pinggir.
Huaaaaaaa.. ternyata bener! Di pinggir jauh lebih ngeri daripada di tengah! Blom apa2, udah basah kuyup. Karna satu kaki ga ada penyangganya, jadi asli melayang abis! Tangan mesti bener2 kenceng megang nya, biar ga kelempar ke laut. My God... gue jadi ngerti kenapa tadi Rina and Jenny sampe triak2 heboh, basah kuyup, dan beberapa kali sumpah serapah:p
Blom nyampe 15 menit, Vinot udah triak2.. "Mas, udah Mas... udah, balik aja!"
Hihihi.. jadi kita balik ke pantai deh. Basah kuyup, sampe ke dalem2nya (man, nyesel deh gue ga bawa underwear. Inget kejadian corporate meeting 3 taun lalu? waktu gue masih jadi MT? gue kan digotong rame2 trus diceburin ke kolam renang tuh..sama persis dengan ari ini, soalnya underwear gue tinggal satu2nya. Lo siy Yan, ga blajar dari pengalaman), jadi gue kudu beli clana disana.. mana clana nya ternyata kependekan... nasib, nasib:p
Abis itu kita maen di klompok lagi. Orang pertama harus kasih barang ke orang kedua. Orang kedua pake, trus ngambil barang buat dipakein ke orang ketiga, begitu seterusnya, sampe balik lagi ke orang pertama. Jadi pada akhirnya, orang pertama yang pake barang2 itu lengkap. Barang2nya ada BH, balon (buat disumpelin ke BH nya), daster, wig, topeng.

Pertamanya udah kompakkan ke anak2 cowok. Cara pake BH tuh: kancingnya dibuka dulu, trus dipakein di depan, trus puter ke blakang, baru tangannya dimasukkin. And you know what..ternyata BHnya dari karet dongggg, ga ada kancingnya... pantesan jadi pada bingung:p
Klompok gue jadi klompok ke-3 yang selesai. Fendy yang jadi orang pertama plus orang paling sial, hihihi.. tapi sumpah, dia manis banget jadi bencong... lebih manis daripada klo dia jadi cowok, huehehe....
Bencong2 itu trus bergaya manis banget (walopun ada yang sperti bencong jadi2an, tapi tetep cantik, kok:p)
Abis darisana, kita ke Jimbaran buat dinner. Mam nya enak banget, nyam nyam... sayang, ada beberapa meja yang ga sempet mam soalnya keburu ujan.
Hmmm, tempat ini yang dulu pernah kena bom bali 2. Kebayang ga siy? Lagi mam tenang2, trus tau2 ada bom. Gila... kuasa Tuhan bener2 sgala2nya ya?
Anyway, dari kjadian hari ini, ada beberapa hal yang bisa gue simpulin.
Satu, two thumbs up buat beberapa orang dari top management yang mo ikutan acara ini. Mulai dari treasure hunt, sampe jadi bencong. Bener deh, gue salut abis. Mereka yang biasanya di kantor rapi2, dihormati dan jadi petinggi, bisa mau ikut2an maen treasure hunt, plus jadi bencong2? Kebayang ga siy... mereka bener2 sportif, ya? Salut deh gue:)
Dua, walopun banyak banget temen2 yang ngeluh soal acara hari ini (gara2 kelamaan nunggu dan nyari petunjuk treasure hunt yang ternyata ga jelas itu), gue pribadi ngrasa ari ini asik banget. Gue dapet klompok yang asik, sempet ikut maen rintangan tanpa lama2 nunggu, dinner sampe kelar di Jimbaran tanpa kena ujan, plus malem2nya masih sempet jalan ke kuta square buat beli oleh2.
Gue ngerti siy, knapa yang laen pada bt. Tapi lagi2, rugi dong klo bt di Bali. Bt mah di jakarta aja:)

April 9, 2006
Minggu Palma. Pagi2nya ke Greja ampe jem 10.30. Trus langsung breakfast, misah ama rombongan. Abis itu ngurus nyewa mobil, trus pindahan. Dari hotel bintang 5, ke rumah retret di deket Greja. Dari turis keren, sampe turis melarat, hihihi... ga papa deh, yang penting murah meriah. Tapi tempat nginepnya bersih kok.
Abis itu bareng Ali, kita jemput Bimo (temennya Ali yang mukim di Bali). Tuh kan, gue bilang juga apa, Tuhan tuh baiiikk banget sama gue. Ga cukup Dia ngasih Ali buat nyupirin kita2, Dia ngasih Bimo juga, buat guide-in kita kemana2. Huaaa, senengnya.
Abis ke Erlangga blanja oleh2, kita ke Dreamland. God, pantai itu baguuuusss bangeettt. Aer nya masih biru, masih bersih. Pantainya bersih, bisa bikin footprints sepanjang jalan:)
Sempet difoto2 ama Ijus (walopun hasilnya ternyata banyak yang burem:p)
Trus kita ke GWK. Maaaannn, gila deh, itu patung bener2 gueedeeeeeeeeee bangeeeeetttt. Lagi2 kita bersyukur soalnya kita kesana pas sore2 menjelang malem. Kebayang dong, klo kesana siang2, panasnya kaya apa tuh?
Tau ga siy, yang baru jadi kan cuma kepala burung garuda plus setengah badan Dewa Wisnu. Tapi gedenya ajubilah. Pas liat miniaturnya, kebayang deh klo nanti jadi smua, bakal segede apa. Kira2 5 taun lagi, bakal kelar ga ya?
Gue mau deh, ke GWK 5 taun lagi, sama anak2 and suami gue:)
Darisana, kita ke McD sblah Hard Rock. Sayang ga sempet ktemu Lou&Wid (mereka lagi nongkrong di Hard Rock), trus pulang deh. Abis itu mandi, trus bobo. Zzzzzzzz

April 10, 2006
Huahmmm... pagi2 rasanya malessss banget bangun. Apa? Hari ini harus pulang ke Jakarta? Besok kudu ngantor? Huaaa.. plis deh! Kok kayanya 4 hari disini ga kerasa apa2 ya?
Stlah sempet ada perdebatan kecil yang mengeluarkan esmosi antara kita sama rental mobil (luckily ada Ijus and Vinot yang memperjuangkan hak2 kita sbagai penyewa. Klo gue sendirian, kayanya gue bakal iya-iya aja kali, sambil cemberut), kita ke Titiles buat blanja titipan plus oleh2. Gila ya, disana ternyata mahal banget. Gue udah ambil2 brapa bungkus, pas bayar ternyata 400 ribu! gubrak! padahal duit gue tinggal 250an,dah termasuk buat bayar airport tax. jadi terpaksa dikurangin lagi brapa bungkus, sampe duit gue cukup. Malu2in yah:p
Thank God (lagi), flight kita ga delayed. Soalnya denger2, flight kepulangan rombongan 2 kemaren katanya delayed 1-2jam an. Abis dari airport, ke kost Ijus nitipin si Unyil (koper gue), trus mijit. Wah, indahnya dunia:)
Apa? Besok ngantor? Waktu bisa brenti saat ini aja ga? :p

Well, generally, buat gue personally, jalan2 kali ini memuaskan kok. Gue dapet kamar yang bersih (di WC kamarnya Ijus ada "kotoran"nya.. yuck), dapet selimut and bantal dari bulu angsa (kamarnya Dewi ama Vinot dapetnya selimut and bantal biasa), gue dapet temen2 klompok yang asik waktu treasure hunt, bisa maen2 rintangan itu walopun memar2 sepanjang badan (banyak klompok yang ga bisa maen loh, soalnya waktunya ga cukup), dapet guide yang top, bisa kunjungan kemana2 (grup 1 yang ga extend, ga maksimal gitu jalan2nya), bisa blanja oleh2 buat smuanya (kbanyakan temen2 ga blanja, soalnya waktunya ga cukup), flight pulang ga delayed, bisa tatoo tanpa diomelin Mami (soalnya disogok pake oleh2, hehe..)..
Diliat dari EO nya, mungkin emang pantes klo temen2 kecewa.
Mereka kurang perhitungin waktunya, ga efisien. Emang siy, banyak yang ga bisa dikontrol (misalnya flight delayed, atau ujan di Jimbaran, siapa yang tau). Tapi harusnya mereka punya plan B. Udah tau delayed sgitu lama, ga akan efisien klo lunch di tempat yang jauh, mana makanannya biasa banget.

Di hari kedua, maksudnya mo team building kali ya, ningkatin teamwork. Tapi klo kaya gitu mah, di jakarta juga bisa (gratis lagi, di sentul:p). Mestinya kita ke Tanah Lot, Pura Besakih atau kemana kek, yang khas Bali.
Tapi... sperti kata gue tadi.. kadang2 orang kan cuma bisa ngomel ya, ga mikirin kecil2nya. Klo gue siy, kebayang repotnya mereka ngurusin 100 orang yang maunya beda2, kaya dulu waktu gue jadi panitia CM. Bedanya, EO itu dibayar, dan gue enggak (nasib:p). Jalan2 kali ini kayanya bisa jadi plajaran, klo next time mo jalan2 lagi.
Hm...ngomong2 soal jalan2, anak2 bilang klo CM yang lalu2 di pulau malah lebih asik. Jeff malah bilang, waktu Distributor Gathering NINE di pulau putri dulu, jauh lebih asik. Acara jauh lebih rapi, padahal panitia intinya cuma brapa gelintir, termasuk gue. ... hmmm, jadi mikir, mungkin gue perlu resign trus buka EO aja kali ya? Good idea:p
Udah ah, mo bobo dulu...byebye Bali, pasti kita ketemu lagi:)

Wednesday, March 29, 2006

MY NEW BEST FRIEND : MARVIN

My new friend has arrived
Warna nya abu2 tua alias silverstone. Knapa ya milih warna tua? Biar klo kotor ga terlalu kliatan, hehe.. soalnya bisa dipastiin, gue males nyuci.. dan dua tuyul di rumah juga males pasti:p Ksian si Asih (pembokat gue) klo kebagian nyuci lagi. 

I named him Marvin. Satu, karna mirip nama bokap gue:p 
Dua, Marvin the Martian dong, tokoh Looney Tunes favorit gue. 

Hari pertama, si Marvin masih di kantor. Shinta udah bilang dari kemaren, “Yan, udah dateng. Kamu serah terima ama Pak Parto, ya.” 
Cuma karna gue sibuk banget, plus gue lupa siy benernya (kliatan banget ya, klo gue ga terlalu exited?), jadi Marvin sempet nginep2 ari di kantor. Besoknya gue baru ketemu Pak Parto (driver kantor). Shinta ngasih STNK dll, Pak Parto ngasih tau plus ngeyakinin gue, klo mobil itu dalam keadaan oke abis dari dealer. Mmmm.. benernya gue ga terlalu ngerti lampu kabut, aer aki, kaburator dll. Yang gue tau dari mobil itu cuma pintu, alarm, ban, AC and of course radio:p Sisanya, ga ngerti apa2. Jadi pas dikasih tau, diterangin ama Pak Parto, gue iya-iya aja deh... manggut2 aja.. nanti kan bisa nanya koko atau dede di rumah. 

Koko yang bawa pulang mobil itu. Sampe di rumah, dia dapet tempat paling terhormat : di garasi! Hebat banget ya si Marvin, new commer, tapi langsung ngalahin yang laen.. you go, boy! *apaan siy...* 
Mpe brapa hari, dia cuma dipanasin aja mesinnya beberapa menit, sisanya dia anteng2 aja di garasi. Dua tuyul itu ga ada yang brani utak-atik juga, kcuali koko pernah bawa sekali waktu ke greja. 

Abis dapet SIM, pertama kali gue bawa Marvin waktu bday lunch nya Aldi di Sunter. Ya ampuuunnnn.. tau gitu mah, gue dari rumah pagian dikit. Maklum, yang bawa mobil kan masih awam, kebiasaan disupirin (calon nyonya besar, amin..mudah2an jadi n yonya besar betulan, so tinggal sewa supir), jadi nyampe Sunter tuh satu jem-an, huehe... Brapa kali mati mesin, brapa kali ndut2an juga, ksian deh si Marvin. 
Tapi yang lebih ksian lagi, penumpang2nya. Udah kelaperan, sport jantung pula! Mami sampe pucet, koko sampe panik, Om sampe pegangan, and tangan Dede siap2 narik rem tangan. My God.. segitu parahnya ya, gue nyetir? 

Nyampe di Sunter Mall, kayanya tukang parkir plus satpam plus penjaga karcis nya tau banget deh klo gue baru blajar. Mereka ikut heboh gitu. Apalagi tukang parkirnya, senyum2 maklum gitu, huahaha.... well at least kan nyampe dengan slamat, plus parkir dengan baik kan, walopun smua mobil parkir miring, tapi gue lurus sendiri? Blom lagi pas pulangnya, Marvin ampir nyungsep ke ticket box? Tapi ga ampe kena kan? *Itu juga karna dede narik rem tangan Yan, bukan karna lo nya yang cepet nge-rem!* Pulangnya, gue udah siap2 mo masukkin ke garasi niy, tapi smua teriak2 dengan hebohnya. ”Udah udah stop... biar Dede aja yang masukkin!” 

Nyetir kedua abis itu, pas pulang dari Mall. Dari gading ke rumah, 40 menit.. is it too bad? Mati mesin masih aja, walopun udah rada berkurang. Tapi sumpah deh, u-turn alias muter balik tuh susah bangeeettt.. pasti setirnya belok kemana2. Huh, sok nyalahin setir, jelas2 setir itu ada subjeknya, and that was you! Hehe… Hmmmmm.. jadi inget, pas blajar mobil, smua kok bae2 aja ya?:) Jadi, apa perlu ya, di kaca belakang gue tempel tulisan “BARU DAPET SIM, AWAS REM MENDADAK? “Mungkin ada beda nya? Pasti bakal banyak yang (at least) brenti sebentar. Bukan buat ngasih gue jalan duluan, tapi buat ngeliat.. orang bodoh mana yang rela dipermalukan dengan nempel tulisan di kaca belakang mobil kaya gitu! 

Udah brapa lama ya, sebulanan kali, tapi gue blom lancar2 juga (sejak gue jaragn posting lagi). Walopun gue ama Marvin udah saling ngertiin (maksudnya, dia ga terlalu sering ngambek lagi..:p plus gue dah sempet nyuciin dia sekali, walopun cuma karpetnya doang, badannya tetep Asih yang nyuci:p), tapi masih susah buat gue, nyetir Marvin tanpa mati mesin. Udah mulai mendingan siy, tapi tetep aja. Makanya Mami blom ngasih2 gue bawa ke kantor niy. 

Benernya gue ga terlalu butuh2 amat siy bawa ke kantor. Deket ini, masih bisa nebeng pula, pulang-pergi aman, jadi buat apa bawa Marvin? Satu, buat menghindari suara2 sumbang. Udah dikasih, kok ga dibawa. Dua, buat makan siang keluar, hehe.. slama ini kan gue nebeng mulu kerjaannya. Gantian deh, ga papa skali2. Tapi gue ragu niy.. ada yang mo nebeng gue ga ya, klo gue yang nyetir:p Palingan mereka minjem mobilnya aja, tapi ga rela klo gue yang nyetir. Huehe.. ga papa deh, gue juga lebih seneng jadi penumpang. Tiga, buat ngajak anak2 media mam diluar. Ksian abisnya,... anak2 ini klo mam diluar susah banget, plus klo akhirnya jadi mam diluar, akhirnya naek ojek (niat bangeeett)..... Huaha, jadi inget pas mam diluar naek ojek, trus ujan gede. jadi akhirnya kita minta dijemput ama si kampret.. untung dia nya mau. tengkyu ya, Wiiinnn.... muah muah! Makanya, doain gue ya, biar lancar nyetirnya, trus dibolehin ama Mami bawa ke kantor. Soalnya buat gue, titah nyokap itu nomor satu, dan ga boleh dilanggar sama skali:)