Tuesday, May 13, 2008

Month 9 + : SAAT – SAAT PENANTIAN

Month 9 + : SAAT – SAAT PENANTIAN 
(kenaikan berat badan dari sblom hamil : 20 kg) 

Menantikan kelahiran baby, sama sperti nyiapin merit, begitu kesimpulan gue & suami gue. Tiap minggu, ada aja yang dikejar. Bedanya, klo dulu, tiap minggu ktemu vendor A, liat vendor B, nego sama vendor C. Skarang, minggu ini beli baju & popok baby, minggu depan beli sprei & sarung bantal untuk baby box, minggu depannya beli perlak & alas ompol. 
Beda yang paling signifikan adalah, klo merit kita udah tau tanggal pastinya, so at least ada yang bisa dikontrol (kcuali cuaca, itu mah berserah aja:p) Sedangkan melahirkan, wahhh... bisa kapan aja. Pernah suatu malem gue rasanya mulessss bangetttt, sampe2 gue pikir, ini dia saatnya. Tapi cuma 1 menit aja, trus brenti. Stlah tanya2 dan baca2 jurnal, ternyata itu adalah kontraksi bayangan, yang biasanya ga jauh jaraknya dengan waktu melahirkan. 
Setelah 38, lalu 39 minggu berlalu dan blom ada tanda2, dokter A bilang kepala baby udah di bawah, tapi blom masuk tulang panggul, hanya bisa nunggu, sambil berusaha banyak gerak dan melakukan senam hamil di rumah. Dokter B bilang setelah di-USG seksama, ada pengapuran di plasenta gue, yang artinya klo dibiarkan parah dan terus terjadi, bisa bikin baby ga dapet supply makanan & udara. Berdasarkan pertimbangan itu (sementara udah hampir masuk minggu ke-40), klo sampe minggu ke-40 baby ga lahir, kita memutuskan untuk caesar, skalian mengangkat kista udah bercokol di indung telur gue selama beberapa taun terakhir. 
Operasi caesar disepakati dilakukan tanggal 5 Februari. Huehehe.. iya dong, biar sama kaya mom & dad & wedding date kami, plus biar masih bisa dapet babi api, jadi deh dilakukan tanggal 5. 

Sat, Feb 02 – Sun, Feb 03 : SHE finally BORN 
Hari itu, gue ga punya firasat apa2. Di pikiran kita masih sesuai rencana awal, yaitu operasi Caesar tanggal hari Selasa, 5 Feb. Kita udah nyusun rencana, untuk masuk rumah sakit hari Senin sore, dan operasi akan dilaksanakan Selasa pagi jem 8. So, nothing to be worried. 
Gue akan ditangani oleh Dokter senior yang pengalamannya udah ga diragukan lagi. Sabtu pagi, salah seorang sahabatnya Alex, Tirta, telp. Dia bilang, “Dian kan bakal Caesar hari Selasa, jadi mending weekend ini lo puasin jalan2 deh, Lex.” 
Sabtu malemnya, kita jalan2 ke Senayan City. Liat pameran mobil, muter2 di Debenhams, mam enak, pokoknya sperti pacaran dulu, cuma bedanya skarang gue udah ndut banget, huehehe:) Kita jalan dari ujung ke ujung (sambil berharap biar bisa gampang ngelahirinnya), naek tangga (bukan eskalator dan bukan lift), nongkrong di Starbucks sambil ngabisin minuman favorit gue. 

Abis itu bobo pules:p Jem 00.30, ketika udah pules bobo, tau2... PLUP! Rasanya ada sesuatu yang meletus... Komentar gue cuma ”ups...” Begitu Alex liat celana piama gue, kok basah, dan ada darah2nya. Kita mencoba tenang, dan sperti yang diajarin waktu senam hamil, gue bersihin di kamar mandi, lalu ganti celana. Begitu kluar darah lagi, gue perhatiin darahnya. Klo itu darah berlendir, artinya jalan lahir sudah terbuka. Tapi klo darah seger (sperti darah mens), bisa jadi plasenta udah lepas. Intinya, both sama2 membutuhkan tindakan, tapi klo darah lendir, artinya prosesnya udah bener untuk bisa melahirkan normal. 

Sadar klo darah nya berlendir, Alex trus telpon Mami & Mama, dan mereka mengatakan 2 hal yang sama : Bawa Dian ke rumah sakit! :p Ujan gedeeee bangeeettt malem itu, tapi thank God ita bisa nyampe di Carolus dengan selamat. Nyampe di ruang bersalin, rasanya masih biasa2 aja. Gue masih bisa jalan jauh, di-data sama susternya, lalu masuk ruang bersalin. Pas priksa bukaan, ternyata udah bukaan 3. Gue masih bisa jalan ke kamar mandi untuk pipis, pup (dikasih obat biar bisa pup), bahkan mam roti & bubur ayam loh! Huehehe.. ga kebayang yah, di ruang bersalin bisa mam roti & bubur ayam:p Malah bisa foto2 pake hp *itu mah dasar narsis:p* 




Bukaan 4, bukaan 5, mules udah mulai terasa, tapi masih bisa ditahan. Rasanya kaya mules2 mens gitu deh. Tinggal tarik napas, buang napas, lumayan buat nahan sakit. Suster yang ngajar senam hamil pernah bilang, jangan teriak, itu akan bikin capek. Dan jangan ngejan sblom bukaan lengkap. Ternyata tidak semulus dugaan... soalnya bukaan gue majunya lama. Pas jem 6, baru bukaan 6, padahal harusnya 1 jam 1 bukaan. Akhirnya jem 6 pagi itu, Dokter meng-instrusi-kan induksi via infus. 
Hiii, agak ngeri bayanginnya, soalnya kata orang2, induksi itu emang mempercepat bukaan, tapi mulesnya bakal ampun2. Tapi yah, demi mempercepat kelahiran & mengurangi resiko bahaya pada janin, gue pasrah aja deh:p Bener aja, abis itu bukaannya jalan normal, tiap bukaan 1 jam. 
Mulai bukaan 8, mulesnya makin kerasa. Tapi teteup, tarik dan buang napas, lalu tarik lagi. Mules muncul, ilang, muncul lagi.. dan makin lama makin sering. Mata mulai kunang2, ditambah dengan kaki kram, napas yang udah tinggal senen-kemis.. tapi teteup, ngejan blom boleh. Jadi cuma narik napas, buang, narik, buang.... 
Di bukaan 9, rasanya udah ga tahan... terbata2 tapi masih sadar, gue minta Alex untuk epidural aja. Mo epidural... biar ga sakit. Alex sempet mikir, tapi finally he said no. Epidural akan bikin gue lebih sakit, sekarang dan nanti. Lagian udah bukaan 9, udah tinggal 1 bukaan lagi, tanggung. Suster udah suruh gue ngejan. 
Bukaan 10, mulesnya udah makin kerasa. Jadi deh gue ngeden sekuat2nya. Tiap kali mules, gue cuma kuat 3x ngeden. Gue inget, susternya bilang gini, ”Dia cuma kuat 3 kali aja”, trus disambung suster yang laen, ”Ga papa.. 3 kali juga udah bagus asal kuat”. Dokter pun dateng.. sementara gue trus ngeden... di kuping gue cuma ada suara Alex aja.. “Rambutnya udah kliatan tuh, Di…” Artinya tinggal dikit lagi? 

Di satu kesempatan lagi, gue ngeden sekuat2nya (rasanya itu tenaga penghabisan:p), trus ada sesuatu benda besaaarrrrr, terlepas. Gue denger Alex bilang, ”Udah lahir, udah lahir!” Trus suara tangis bayi terdengar. Ajaib... mules gue sama skali ilang (suerrr!!!), kram kaki gue ga tau kmana, mata gue ilang kunang2nya, napas gue jadi ringan banget. Lalu bayi itu diletakkan di dada gue. Tuhan, rasanya mo nangis, campuran antara lega & hepi. 

Bayi gue, yang 9 bulan di perut gue, yang gue jaga mati2an, yang tiap malem gue doain walopun blom pernah liat. Tuhan, bayi gue… huhuhu… (hiks, klo inget itu, rasanya mo nangis). Ini anak gue… Ditaro di dada gue, trus kepalanya goyang2 gitu, nyari puting susu. Diarahin sama susternya, akhirnya ktemu deh puting susu gue, trus dia mimi dengan lahapnya. Ya ampuuunnn, lucu bangeeetttt... entah ASI gue kluar apa enggak, tapi ngrasain dia mimi dari gue, untuk pertama kalinya, hiks... rasanya ajaib banget. Kira2 20-30 menit kmudian, dia dibersihin, dimandiin. Gue udah bener2 ga krasa sama skali mulesnya... (yang kerasa waktu itu : laper, huehehe  ini baru si Dian!). Trus gue bilang sama Alex, ”Namanya Keyla ya... jadi kan?” Tanpa ada perdebatan (dia ksian kali sama gue), jadi dia langsung setuju:p


Ini foto Keyla waktu baru lahir, setelah darah dan cairannya dibersihkan


.. keyla, just born ..



2 comments:

Monica said...

lahiran di Carolus ya? sama dokter siapa?

dian said...

sama dokter matius:) maaf lamaa balesnya:p